Bagaimana Demokrat Menghancurkan Skandal Politik Terbesar dalam Sejarah AS

Bagaimana Demokrat Menghancurkan Skandal Politik Terbesar dalam Sejarah AS – Ketika Demokrat dikalahkan dalam pemilihan 2016, mereka diberikan hadiah politik dan tanggung jawab besar. Kampanye presiden itu termasuk skandal paling signifikan dalam sejarah Amerika Serikat.

Bagaimana Demokrat Menghancurkan Skandal Politik Terbesar dalam Sejarah AS

irregulartimes – Musuh asing secara diam-diam ikut campur untuk meningkatkan peluang kandidat yang tidak diunggulkan yang menang dan kandidat itu telah mendorong serangan ini; kampanyenya diam-diam memberi isyarat kepada musuh bahwa mereka tidak keberatan dengan intervensi itu; dan kandidat serta para pembantu utamanya telah berulang kali menyangkal di depan umum bahwa serangan itu nyata, pada dasarnya memberikan perlindungan bagi musuh asing yang berusaha menumbangkan demokrasi Amerika.

Ini adalah pengkhianatan dan pengkhianatan hal-hal yang dapat dimanfaatkan oleh partai-partai politik secara wajar, dan kesalahan yang harus diungkapkan oleh para legislator untuk melindungi negara.

Namun Demokrat telah gagal membentuk narasi yang jelas mengenai skandal Trump-Rusia, dan kegagalan itu telah menempatkan mereka dalam kekacauan saat ini yang ditandai dengan perdebatan internal sengit partai mengenai pemakzulan dan reaksinya terhadap skandal Donald Trump terbaru: dugaan upayanya untuk otot presiden Ukraina untuk menghasilkan kotoran pada Joe Biden.

Baca Juga : Bagaimana Media Rusia Menggambarkan Militer AS

Setelah kekalahan Hillary Clinton dari Trump, Demokrat yang terkejut pada awalnya tidak melakukan apa pun untuk menyoroti fakta kritis bahwa pemilihan tersebut telah dirusak oleh perang informasi Vladimir Putin—sebuah plot yang dibantu dan didukung oleh Trump dan penolakan palsu kampanyenya yang berani. (Intervensi Rusia memang memiliki efek: Pada bulan terakhir perlombaan, email kampanye WikiLeaks dari Clinton yang hampir setiap hari dicuri oleh peretas Rusia membentuk liputan media yang sangat penting tentang kontes tersebut.) Trump dan Partai Republik yang merayakannya tidak akan membahas masalah ini. Terserah Demokrat untuk membuat keributan.

Tapi mereka tidak melakukannya. Butuh waktu berminggu-minggu bagi Presiden Barack Obama dan Gedung Putih untuk menjatuhkan sanksi kepada Rusia. Dan para pemimpin Demokrat Capitol Hill mengatakan sedikit tentang serangan Rusia.

Tak lama setelah pemilihan, saya bertanya kepada Nancy Pelosi, pemimpin minoritas DPR saat itu, apakah dia bermaksud mendorong penyelidikan. Dia menjawab seolah-olah pikiran itu belum terlintas di benaknya tetapi mengatakan itu akan menjadi ide yang bagus. Dan hanya sebagai tanggapan atas pertanyaan yang saya ajukan ke kantor Sen.

Chuck Schumer, Schumer, Demokrat teratas di badan tinggi Kongres, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa dia akan mendukung penyelidikan. Tidak ada yang memimpin tuduhan pada saat ini—dan itu berarti mereka tidak menceritakan kisah pengkhianatan Trump ketika detail dan tindakan itu masih baru.

Tidak sampai dua bulan setelah kampanye selesai—setelah komunitas intelijen merilis sebuah laporan pada awal Januari 2017 yang mengonfirmasi bahwa Rusia telah menyerang pemilihan itu sebagian untuk menguntungkan Trump, dan publikasi oleh BuzzFeed News tentang apa yang disebut berkas Steele—melakukan Demokrat melakukan upaya bersama untuk memaksa Partai Republik kemudian mengendalikan kedua majelis Kongres untuk meluncurkan penyelidikan. Namun pada tahap ini, kontroversi didominasi oleh tuduhan cabul memo Steele (pemerasan! rekaman kencing!), Bukan tindakan pengkhianatan Trump selama kampanye. Dan itu memberi Trump dan kultusnya kesempatan untuk menggolongkan skandal Rusia sebagai tipuan berdasarkan tuduhan liar yang tidak berdasar dan mengabaikan semuanya.

Penyelidikan Kongres dimulai, tetapi GOPer yang bertanggung jawab mengubah penyelidikan ini menjadi sirkus (di DPR) dan pekerjaan kios (di Senat). Demokrat memang menyuarakan kemarahan ketika Trump terlibat dalam pelanggaran dan memuntahkan kebohongan terkait dengan penyelidikan Rusia.

Mereka melolong ketika dia memecat kepala FBI James Comey. Mereka melolong ketika Trump secara terbuka menerima bantahan Putin atas kesimpulan komunitas intelijen AS. Namun mereka tidak secara konsisten menekankan poin fundamental: Trump telah mengkhianati bangsa selama pemilihan yang dipengaruhi oleh serangan klandestin Rusia. Mungkin karena takut dicap sebagai pecundang, mereka tidak mengedepankan tema bahwa kepresidenan Trump tercemar dan, pada tingkat tertentu, kurang dari sepenuhnya sah.

Diakui, memajukan tema apa pun dalam lingkungan politik yang didominasi oleh kekacauan, hasutan, dan kebohongan Trump adalah tugas yang sulit. Tetapi sepertinya tidak pernah ada upaya Demokrat bersama untuk memberikan gambaran besar tentang skandal Trump-Rusia dan untuk tetap menggunakannya.

Dalam pertempuran tanpa akhir dengan Partai Republik, Rep. Adam Schiff, Demokrat teratas di komite intelijen, berusaha untuk menjaga agar skandal itu tetap hidup, tetapi ia sering tampak asing dalam kepemimpinan partainya. Di sisi lain Capitol Hill, Senator Mark Warner, Demokrat senior di Komite Intelijen Senat, kebanyakan bermain baik dengan rekan-rekan Republiknya, saat penyelidikan itu berlanjut.

Dan pada bulan-bulan sebelum pemilihan paruh waktu, menurut salah satu tokoh Demokrat di DPR, Demokrat diberitahu bahwa menyebabkan bau busuk tentang skandal Trump-Rusia tidak akan membantu kandidat Demokrat. Masalah ini ditendang ke pinggir jalan. Mungkin ini langkah yang tepat, karena Demokrat menghancurkan Partai Republik dan merebut kembali DPR.

Tetapi diskusi tentang pengkhianatan Trump tahun 2016 surut. Dan Demokrat tidak menjadi balistik ketika terungkap bahwa selama pemilihan 2016, Trump, yang kemudian mengklaim dia tidak ada hubungannya dengan Rusia, telah diam-diam mengejar kesepakatan menara di Moskow yang bisa menuai ratusan juta dan bahwa dia perusahaan telah menghubungi kantor Putin untuk meminta bantuan pada proyek tersebut.

Tentu saja, Trump terus menyangkal skandal itu sebagai skandal, menyebutnya “berita palsu” dan mencela jurnalis yang membuat berita di front ini sebagai musuh rakyat. Tidak ada tanggapan Demokrat yang kuat dan terpadu terhadap disinformasi Trump.

Partai Demokrat mengambil telur yang mereka miliki dan menempatkannya di keranjang yang dipegang oleh Robert Mueller, penasihat khusus yang ditunjuk setelah Trump memecat Comey.

Mereka menunggu dan menunggu mantan kepala FBI untuk mendakwa Trump atau merilis laporan yang akan sangat membakar sehingga akan memicu pemberontakan politik di seluruh negeri dan menakut-nakuti bejeezus dari Partai Republik yang mendukung Trump terlepas dari kesalahannya.

Mereka pada dasarnya mengontrak tugas untuk meminta pertanggungjawaban Trump atas dosa asal kepresidenannya: berkolaborasi dengan serangan Rusia di Amerika Serikat. (Janji Schiff untuk menghidupkan kembali investigasi Trump-Rusia Komite Intelijen DPR dan menjalankan penyelidikan yang kuat belum sepenuhnya terpenuhi.)

Ketika Mueller pada bulan Maret menyerahkan laporan terakhirnya—sebuah dokumen memberatkan yang mengkonfirmasi serangan Rusia, yang mencatat bahwa Trump berbohong tentang serangan itu bahkan ketika dia mencoba untuk mengambil keuntungan darinya, yang merinci skema Trump untuk membuat bundel di Rusia (dengan bantuan kantor Putin) saat mencalonkan diri sebagai presiden, dan yang mencatat banyak dugaan penghalang keadilan yang dilakukan oleh Trump—Demokrat pada awalnya dikalahkan oleh pemerintahan Trump, dengan Jaksa Agung AS William Barr sebelum rilis secara keliru mencirikan laporan tersebut sebagai menyimpulkan tidak ada halangan. atau kolusi.

Namun begitu laporan itu dipublikasikan, Demokrat melakukan kesalahan mereka sendiri. Mereka memanfaatkan masalah penghalang dan memusatkan perhatian mereka pada upaya Barr untuk merusak laporan, terlibat dalam pertandingan yang menjengkelkan dengan jaksa agung tentang redaksi dalam laporan dan apakah dia dapat diinterogasi oleh pengacara komite, daripada anggota Kongres, saat bersaksi di depan Komite Kehakiman DPR.

Semua ini penting—tetapi tidak sepenting bantuan Trump kepada Rusia ketika Rusia menyerang Amerika Serikat. Publik dan pemilih cenderung tidak peduli tentang Trump yang menghalangi penyelidikan jika mereka tidak benar-benar peduli dengan topik penyelidikan itu: skandal Trump-Rusia. Bolak-balik dengan Barr dan bahkan fiksasi pada halangan mengalihkan perhatian dari dasar-dasar skandal itu.

Dan penampilan Mueller yang kering dan mengecewakan di hadapan Komite Kehakiman DPR pada bulan Juli bukanlah pengubah permainan. Partai Demokrat salah perhitungan dengan menjadwalkan Mueller untuk bersaksi pertama selama berjam-jam tentang halangan sebelum dia pada hari yang sama muncul di hadapan Komite Intelijen DPR untuk membahas volume pertama dari laporan yang mengasah serangan Rusia dan kampanye Trump. Pada awal sesi kedua itu, Schiff menawarkan pengantar yang menarik yang menangkap inti dari skandal tersebut:

Laporan Anda juga menceritakan kisah lain. Untuk cerita Pilpres 2016 juga cerita tentang ketidaksetiaan terhadap negara, tentang keserakahan, dan tentang kebohongan. Penyelidikan Anda menentukan bahwa kampanye Trump—termasuk Trump sendiri—tahu bahwa kekuatan asing campur tangan dalam pemilihan kami dan menyambutnya, membangun campur tangan Rusia ke dalam strategi mereka, dan menggunakannya.

Ketidaksetiaan terhadap negara. Itu adalah kata-kata yang kuat, tetapi bagaimana lagi kita menggambarkan kampanye presiden yang tidak memberi tahu pihak berwenang tentang tawaran kotor asing pada lawan mereka, yang tidak secara terbuka menghindarinya, atau menolaknya, tetapi malah mengundangnya, mendorongnya. itu, dan memanfaatkannya sepenuhnya?

Ketidaksetiaan terhadap negara. Ini adalah jenis pembingkaian yang kuat, mendalam, dan langsung ke pokok masalah yang terlalu sering absen dari bagaimana Demokrat membahas laporan Mueller dan skandal Trump-Rusia. Namun itu terjadi di tengah hari yang panjang—dan setelah siklus berita menetapkan kesaksian Mueller tentang halangan sebagai topik utama. Liputan media tidak membidik ketidaksetiaan Trump karena Demokrat telah menjadikan halangan sebagai pokok perdebatan.

Mungkin memang sulit bagi beberapa politisi untuk menyebut presiden yang sedang menjabat sebagai “tidak setia” dan berpendapat bahwa dia telah mengkhianati bangsa (meskipun Fox News, beberapa pejabat Republik, dan berbagai komentator konservatif tidak menganggap ini masalah selama tahun-tahun Obama). Kedengarannya ekstrim.

Tetapi itulah kenyataannya, dan jika Demokrat tidak dapat mengarahkannya secara langsung, memusatkan perhatian pada halangan bukanlah pengganti yang efektif. Sepenting sudut itu—seorang presiden tidak boleh menghalangi keadilan—itu bergantung pada argumen proses dan interpretasi hukum yang dapat diperdebatkan (ya, dengan itikad buruk) ad infinitum. Para pemilih yang melihat mungkin menganggap ini hanyalah dustup Washington yang berantakan.