Bagaimana Media Rusia Menggambarkan Militer AS

Bagaimana Media Rusia Menggambarkan Militer AS – Artikel ini berfokus pada bagaimana media Rusia saat ini menggambarkan militer AS. Tesis ini relatif mudah.

Bagaimana Media Rusia Menggambarkan Militer AS

irregulartimes – Selama dekade terakhir, media Rusia yang disponsori Kremlin telah membanjiri ruang informasi Rusia dengan pesan anti-Amerika, terutama apa pun yang terkait dengan militer AS.

Mereka telah menciptakan narasi yang dibangun di sekitar pernyataan bahwa Amerika Serikat telah menggunakan semua sumber dayanya (militer, ekonomi, diplomatik, informasi, dll.) untuk mencegah Rusia mendapatkan kembali status adidayanya.

Karena personel militer Rusia tunduk pada pola makan informasi anti-Amerika yang sama ini, kebijakan anti-AS Kremlin. kampanye propaganda telah mengubah militer AS menjadi musuh utama bagi tentara Rusia. Artikel ini akan meninjau beberapa sumber propaganda anti-Amerika Rusia dan mempertimbangkan beberapa implikasi yang mungkin berasal dari penggambaran negatif ini.

Baca Juga : Dukungan Untuk Kekerasan Politik di Antara Orang Amerika

Selama pemilihan presiden Rusia terakhir (Maret 2018), anggota militer Rusia sangat mendukung Presiden Vladimir Putin. Memang, kantor berita resmi Interfax melaporkan bahwa hampir tiga ribu personel militer Rusia di Suriah memilih Putin dengan suara bulat.

Menteri Pertahanan Federasi Rusia Jenderal Sergei Shoigu lebih lanjut mengklaim bahwa, secara keseluruhan, “personil militer menunjukkan aktivitas sipil yang tinggi dan menunjukkan dukungan tanpa syarat untuk presiden Rusia yang sedang menjabat, Panglima Tertinggi Vladimir Putin, dengan 89,7 persen prajurit dan anggota keluarga mereka memilih dia.” Meskipun tidak jelas bagaimana Shoigu mendapatkan informasi ini, tidak diragukan lagi bahwa Putin benar-benar populer di antara mereka yang berseragam.

Kekaguman militer terhadap Putin tampaknya cukup beralasan. Selama dekade terakhir, kepemimpinan Kremlin telah bekerja dengan rajin baik dalam memodernisasi angkatan bersenjata maupun dalam memulihkan status dan reputasi personel militer (lihat bilah sisi). Sebagai pembela negara Rusia, tentara telah dikembalikan ke alas mereka yang dihormati. Kremlin sebagian besar telah mampu mengubah citra mendiskreditkan tentara Rusia, yang telah berkembang setelah runtuhnya Uni Republik Sosialis Soviet (USSR), menjadi “pria hijau sopan” yang bangga dan profesional.

Di samping perbaikan umum personel militer dalam kondisi hidup, gaji, fasilitas pelatihan, dan peralatan, kepemimpinan Kremlin telah bekerja lembur untuk menciptakan narasi yang mengutamakan kesiapan angkatan bersenjata negara tersebut.

Bagian penting dari narasi ini adalah gagasan bahwa Rusia semakin dikelilingi oleh musuh yang tidak hanya bekerja untuk mencegah negara itu memulihkan status negara adidayanya, tetapi juga memiliki desain agresif untuk melawannya.

Ketakutan akan agresi asing ini tidak hanya meningkatkan status militer Rusia tetapi juga cenderung meredam kekhawatiran domestik mengenai bentuk unik “demokrasi berdaulat” Kremlin. Masih ada hubungan utama antara mempertahankan legitimasi politik domestik dan narasi kebijakan luar negeri Kremlin yang dirugikan. Dalam narasi ini, Amerika Serikat dan militernya khususnya ditampilkan sebagai musuh utama.

Bukti penggambaran Amerika yang negatif ini diambil dari media tradisional dan dari berbagai situs media sosial Rusia. Penting untuk dicatat bahwa sejak pertengahan 2014, personel tugas aktif Rusia telah dilarang mempertahankan kehadiran media sosial. Sejak itu, Kementerian Pertahanan Rusia telah memberlakukan kebijakan yang sangat membatasi aliran informasi di situs media sosial di antara anggota layanan individu.

Dengan demikian, artikel ini bergantung pada pandangan jurnalis Rusia yang meliput urusan militer, pakar dan pakar, pensiunan, dan mereka yang tidak tunduk pada pembatasan media Kremlin. Ini juga tidak memeriksa sumber media non-Rusia yang mengutip kembali komunikasi menarik di mana orang Rusia mengungkapkan pendapat tentang militer Amerika di luar narasi negatif.

Latar Belakang Sejarah Singkat

Selama beberapa tahun terakhir, kepemimpinan Kremlin telah menulis ulang narasi seputar runtuhnya Uni Soviet dan apa yang terjadi di Rusia selama kekacauan tahun 1990-an. Alih-alih melihat keruntuhan dan transisi yang sulit ke negara baru sebagai akibat dari sistem politik dan ekonomi yang gagal, Kremlin menekankan peran jahat yang dimainkan Amerika Serikat dalam melemahkan Rusia.

Dalam versi modernnya, Amerika Serikat bersekongkol untuk menjatuhkan Uni Soviet dan kemudian terus mempermalukan dan mengeksploitasi Rusia yang melemah selama dekade yang menyakitkan pada 1990-an.

Dari sudut pandang Kremlin, Amerika Serikat telah mengadopsi pendekatan sepihak terhadap keamanan global, percaya bahwa ia dapat bertindak dengan impunitas di mana pun ia mau. Rasa penghinaan dan kebencian terhadap Amerika Serikat membentuk inti dari sejarah Kremlin baru-baru ini.

Apakah memperluas Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), mensponsori “revolusi warna”, atau melanjutkan rencana untuk meningkatkan pertahanan Eropa (mis. sistem pertahanan rudal), propaganda Kremlin telah dibangun di sekitar banyak contoh sejarah yang menggambarkan kebutuhan untuk mempertahankan Rusia dari ancaman Amerika yang sama.

Satu peristiwa penting terjadi sesaat sebelum kebangkitan Putin di Kremlin. Dengan latar belakang keruntuhan ekonomi Rusia dan kelumpuhan politik, Amerika Serikat dan negara-negara NATO lainnya memulai operasi militer ofensif (tanpa resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa) terhadap Serbia pada Maret 1999. Argumen bahwa pasukan Barat berusaha menghentikan agresi Serbia terhadap etnis Albania di Kosovo membawa sedikit beban di Moskow. Rusia mengeluhkan penggunaan kekuatan udara sepihak ini terhadap saudara-saudara Serbia-Ortodoks mereka.

Bagi para pemimpin Rusia, ini adalah tamparan dingin di wajah, mungkin paling tepat dipersonifikasikan oleh keputusan Perdana Menteri Rusia Yevgeny Primakov untuk membalikkan pesawatnya yang menuju Washington di udara ketika diberitahu bahwa NATO telah mulai membom sasaran-sasaran Serbia.

Konflik ini akan terbukti menjadi titik balik dalam kebijakan luar negeri dan militer Rusia di kemudian hari, membuktikan kepada kepemimpinan Kremlin bahwa kekhawatiran Rusia hanya akan diperhatikan jika didukung oleh kekuatan militer yang kuat dan siap tempur.

Kontrol atas Media

Salah satu prioritas pertama Putin adalah mendapatkan kembali kendali atas outlet media utama di Rusia, dan, selama dekade terakhir, ia telah mengeksploitasi ketinggian strategis bidang informasi Rusia untuk mengirimkan pesan anti-Amerika/anti-Barat.

Saat ini, hampir semua saluran televisi, radio, dan surat kabar utama Rusia berada di bawah kendali Kremlin secara tidak langsung. Sektor yang paling penting adalah televisi, di mana lebih dari 90 persen orang Rusia masih menerima sebagian dari berita mereka.14 Tetapi itu juga mencakup outlet pers utama: ITAR-TASS dan RIA Novosti, yang setara dengan Associated Press dan Reuters.

Kremlin juga telah mengembangkan kehadiran yang kuat di internet dan di situs media sosial utama Rusia. Hasilnya adalah pendekatan multivektor, memanfaatkan segala sesuatu mulai dari acara bincang-bincang pagi hingga siaran berita malam, dari bintang pop hingga akademisi terhormat, dari blog hingga akun twitter, dari film blockbuster hingga dokumenter khusus, semuanya terus bermunculan, dalam berbagai format terluas di Kremlin- pesan yang disetujui. Bagi mereka yang memiliki listrik dan terhubung ke media Kremlin, ada potensi kejenuhan media total. Ini juga bukan propaganda kasar.

Kremlin telah menginvestasikan sumber daya yang cukup besar untuk mengubah bagian mereka dari ruang informasi Rusia menjadi lanskap yang apik, menghibur, dan seringkali informatif yang menarik bagi tua dan muda.