Fakta-fakta Pelajar SMP Sah Jadi Suami Istri di Sulawesi

Fakta-fakta Pelajar SMP Sah Jadi Suami Istri di Sulawesi – Pernikahan pasangan yang masih duduk di bangku SMP ini berlangsung di Kabupaten Buton Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara. Pernikahan pasangan di bawah umur memang menjadi sorotan publik.

Fakta-fakta Pelajar SMP Sah Jadi Suami Istri di Sulawesi

Sumber : m.rri.co.id

irregulartimes – Ini karena mereka belum remaja dan belum dewasa. MG, sang mempelai pria masih duduk di kelas 7, sedangkan istrinya duduk di kelas 9 di sekolah yang sama. Berusia 14 dan 16 tahun. Mereka belajar di sekolah yang sama. Mereka adalah siswa kelas VIII MG (14), dan FN (16) kelas 9.

Berikut beberapa fakta tentang perkawinan anak di Kabupaten Buton Selatan yang dihimpun dari kompas.com:

1. Sempat Ditolak KUA

Sumber : riausky.com

Pasangan yang masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP), MG (14), dan FN (16) ini berencana menggelar pernikahan mereka pada Sabtu (6/3/2021) di Desa Laompo, Kecamatan Batauga, Kabupaten Patton Selatan, Sulawesi Tenggara. MG, mempelai pria masih duduk di kelas 7, dan calon istrinya duduk di kelas 9 di sekolah yang sama.

Samsul Ridi, Kepala Kantor Urusan Agama (KUA) Batauga, membenarkan adanya rencana menikah di bawah umur pada Sabtu (6/3/2021).

Samsur berkata: “Oleh karena itu, kedua kandidat datang ke aula pernikahan pada 8 Februari 2021, tetapi karena mereka tidak memenuhi standar usia pernikahan, kami menolak.”

Namun, keluarga kedua mempelai kemudian menggugat ke Pengadilan Agama Pasarwajo. Kemudian, pada 26 Februari 2021, keduanya kembali ke kantor KUA dan mendaftar ulang sesuai putusan pengadilan agama.

“Pengadilan menyetujui permintaan pernikahan. Kemudian dia memberi tahu kami bahwa pernikahan akan diadakan pada tanggal 6 Maret 2021, tetapi waktunya tidak cukup, jadi kami akan mengatur agar pemerintah daerah dan penanggung jawab jalan mengatur sebuah waktu, ”kata Samsur.

Kemudian, KUA Batauga mengumumkan rencana pernikahan MG (14) dan FN (16) di halaman beranda media sosial Facebook.

“Mengenai pengumuman niat nikah, bagi yang menentang dan / atau mengetahui rencana nikahnya terhambat silahkan langsung ke kantor KUA,” pengumuman itu dimuat di homepage Facebook KUA Batauga. Tak ayal, pengumuman dari akun resmi KUA Batauga tersebut tersebar luas dan menjadi topik perbincangan di kalangan netizen.

Amirullah, paman dari keluarga kedua mempelai, mengaku tidak menyangka rencana pernikahan anak di bawah umur tersebut terungkap. “Mungkin tabu bagi sebagian orang, tapi ini datang dari dua anak kami yang saling mencintai.

Untuk mencegah hal-hal yang tidak perlu terjadi, keluarga sepakat bahwa yang terbaik adalah menikah. Amirullah berharap pernikahan seperti ini bisa dilakukan. membawa kesejahteraan dan berkah bagi orang-orang.

“Tidak peduli bagaimana kita memandang masyarakat, kita tidak dapat menghindarinya. Namun, semuanya karena niat baik. Keluarga kedua mempelai sedang mempersiapkan tempat pernikahan. Akibat pandemi Covid-19, jumlah undangan nikah yang mulai dibagikan sangat terbatas.

Baca juga : Bunuh Pria yang Akan Memperkosanya, Remaja NTT Jadi Tersangka

2. Alasan dinikahan

Sumber : cnnindonesia.com

Meliana, Ibu mempelai wanita,  mengatakan, pernikahan tersebut terjadi karena kedua mempelai itu saling mencintai. Ia mengungkapkan jika keduanya belum menikah, ia tidak mau jika terjadi hal buruk. “Ini cara terbaik, daripada hal-hal yang tidak diinginkan terjadi di masa depan.

Orang tua akan berbuat dosa, anak-anak akan berbuat dosa, dan lingkungan akan bersalah karena digigit. Dia berkata:“ Mungkin ini sudah berhasil, kami akan membawanya Kembali ke Allah. “Meliana mengakui bahwa dia memiliki kekhawatirannya sendiri, tetapi dia percaya bahwa Tuhan akan melakukan sesuatu.”

Di antara keduanya, orang-orang merasa lega dan khawatir tentang masa depan, karena (pernikahan) ini dimulai pada usia yang sangat muda. Alhamdulillah, untuk sekolah harus ada cara untuk memberikan pelayanan yang terbaik (untuk) kedua anak ini, “kata Meliana.

3. Tidak menyangka viral

Sumber : makassar.tribunnews.com

Paman pengantin Amirrula mengaku tak menyangka pernikahan keponakannya itu terungkap di media sosial. Kabar viral mengenai insiden pernikahan tersebut berawal dari identitas Facebook ketua KUA.

“Ini mungkin tabu bagi sebagian orang, tapi ini datang dari dua anak kami yang saling mencintai. Untuk mencegah hal-hal yang tidak perlu terjadi, keluarga setuju bahwa yang terbaik adalah menikah. Dia berharap pernikahan dapat membawa berkah bagi pengantin.

“Kita tidak bisa menghindari apa yang kita pikirkan tentang masyarakat. Tapi semuanya keluar dari niat baik, ”pungkasnya.

4. Proses ijab kabul dilakukan di rumah perempuan

Sumber : video.okezone.com

Keduanya sudah menikah dan mengadakan parade persetujuan di rumah pengantin wanita. Kesepakatan di Kabul akan dilakukan pada Sabtu (6/3/2021) sekitar pukul 09.00 UTC. Bocah SMP awal MG yang dipimpin Ketua KUA Batauga Samsul Ridi itu setuju dengan Kabul. Mereka sekarang adalah suami istri.

Baca juga : Petani 75 tahun Divonis Bersalah Usai Tebang Pohon Jatinya Sendiri

5. Ibu Mempelai Wanita: Antara Lega dan Khawatir

Sumber : rri.co.id

Namun, di balik kebahagiaan tersebut, ibu pengantin wanita, Meliana, mengaku sempat khawatir dengan pernikahan. Karena pernikahan semacam ini dilakukan di usia yang sangat muda. “Di antara keduanya, orang-orang lega dan khawatir tentang masa depan, karena (pernikahan) ini dimulai sejak usia yang sangat muda.

Tuhan mau, untuk sekolah, harus ada jalan (agar) kedua anak ini memberikan pelayanan yang terbaik,” Kata Meliana. Namun demikian, keluarga kedua mempelai akan membimbing pasangan tersebut hingga mereka tumbuh besar dan menjadi keluarga yang harmonis.

Meliana mengatakan bahwa mereka menikah karena saling mencintai. Selain itu, hindari hal-hal yang tidak diinginkan. Dia berkata: “Ini adalah cara terbaik, bukan hal-hal yang tidak perlu terjadi di masa depan.

Orang tua akan berbuat dosa, anak-anak akan berbuat dosa, dan lingkungan akan berdosa karena digigit. Dia berkata:” Mungkin ini sudah berhasil, kami akan Kembalikan kepada Allah. ”

Di saat yang sama, Samsul Ridi, Ketua Kukkabatagu, mengatakan proses persetujuan nikah pasangan di SMP ini berjalan lancar tanpa ada kendala. Samsur mengatakan kepada banyak media pada hari Sabtu: “Kami bersyukur kepada Allah.

Hari ini kami telah menyelesaikan pernikahan dalam keluarga dua mempelai. Alhamdulillah tidak ada kendala dan semuanya berjalan dengan baik. Baju Buton. Proses persetujuan hanya dilakukan setelah sejumlah kecil keluarga pengantin.