Kanada Telah Lama Mengkhawatirkan Kekacauan Politik AS

Kanada Telah Lama Mengkhawatirkan Kekacauan Politik AS – Ketika negara Kanada didirikan pada tahun 1867, rakyatnya dengan sengaja memilih bentuk pemerintahan yang dimaksudkan untuk menghindari kesalahan dan masalah yang mereka lihat di pemerintahan AS sebelah.

Kanada Telah Lama Mengkhawatirkan Kekacauan Politik AS

irregulartimes – Itu membantu menjelaskan mengapa polisi Kanada menggunakan kekuatan darurat untuk menangkap ratusan orang dan menderek puluhan kendaraan sambil mengakhiri protes pengemudi truk di Ottawa, ibu kota Kanada.

Sejak didirikan, Kanada telah mengambil pandangan yang sangat berbeda tentang kebebasan, demokrasi, otoritas pemerintah dan kebebasan individu daripada yang dikenal di Amerika Serikat.

Pada awal 1776, Deklarasi Kemerdekaan menyatakan bahwa tujuan pemerintah AS adalah untuk melestarikan “Kehidupan, Kebebasan, dan pengejaran Kebahagiaan.” Orang Kanada memilih kursus yang berbeda.

Undang-Undang Amerika Utara Inggris tahun 1867 sejak berganti nama menjadi Undang-Undang Konstitusi menyatakan bahwa tujuan Kanada modern adalah untuk mengejar “Perdamaian, Ketertiban, dan Pemerintahan yang baik.”

Baca Juga : Mengapa Kanada Tidak Boleh Mengabaikan Fokus Serikat Pekerja Biden 

Sebagai seorang sarjana budaya Amerika Utara, saya telah melihat bahwa orang Kanada telah lama takut pada jenis aturan massa yang selalu menjadi ciri lanskap politik AS.

Menatap waspada ke selatan

Amerika Serikat telah merdeka sejak Perang Revolusi berakhir dengan Perjanjian Paris pada tahun 1783. Namun pada pertengahan abad ke-19, provinsi-provinsi yang membentuk Kanada masih merupakan jajahan Inggris. Saat mereka mempertimbangkan masa depan mereka, pilihannya tampak langsung: bentuk pemerintahan sendiri di dalam Kerajaan Inggris dan tunduk pada raja atau ratu Inggris atau kemerdekaan, mungkin termasuk penyerapan ke Amerika Serikat.

Bagi sebagian orang Kanada, AS tampaknya merupakan kisah sukses. Ini membanggakan ekonomi yang berkembang pesat, kota-kota yang hidup, ekspansi ke barat yang sukses dan populasi yang terus bertambah.

Tetapi bagi yang lain, ini memberikan kisah peringatan tentang institusi pusat yang lemah dan pemerintahan oleh massa yang tidak disiplin.

Pada awal dan pertengahan abad ke-19, AS diganggu oleh ketidaksetaraan yang merajalela dan sangat terbagi atas ras dan perbudakan. Gelombang imigrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 1840-an dan 1850-an memicu kerusuhan sosial karena pendatang baru dipandang dengan permusuhan oleh penduduk setempat. Di kota-kota Pantai Timur, massa yang marah membakar rumah imigran dan gereja Katolik.

Warga Kanada dari semua kelas dan keyakinan agama menyaksikan dengan cemas perpecahan masyarakat yang semakin dalam di AS saat republik itu berputar ke arah perang saudara. Pada bulan Mei 1861, dalam sebuah editorial untuk surat kabar The Globe yang berbasis di Toronto, editor dan politisi George Brown merefleksikan suasana di Kanada: “Sementara kami mengagumi pengabdian kepada Persatuan orang-orang Amerika Serikat Bagian Utara, kami senang kami bukan mereka; kami senang bahwa kami bukan milik negara yang terkoyak oleh perpecahan [internal].”

Pandangan yang berbeda tentang kebebasan dan kebebasan

Orang Kanada dan orang-orang di Amerika Serikat memahami peran pemerintah secara berbeda. Institusi AS diciptakan dengan pemahaman bahwa kebebasan individu harus ada terpisah dari campur tangan negara.

Tetapi orang Kanada kolonial memulai dengan kolektif, bukan individu. Kebebasan bagi mereka bukanlah kumpulan dari pengejaran kebahagiaan individu. Itu adalah jumlah dari hak-hak dasar yang harus dijamin dan dilindungi oleh pemerintah bagi warganya, dan yang memungkinkan mereka untuk sepenuhnya menjadi bagian dari upaya kolektif masyarakat yang stabil dan aman.

Pandangan ini tidak berarti setiap orang dapat atau harus berpartisipasi secara langsung dalam politik. Ia bahkan mengakui hierarki dan ketidaksetaraan, baik sosial maupun imperial.

Itu adalah trade-off antara kebebasan individu yang tak terkekang dan stabilitas sosial yang tampaknya bersedia diterima oleh orang-orang. Sebagian besar orang Kanada telah lama terbuka terhadap gagasan bahwa mereka harus memiliki suara dalam pemerintahan mereka sendiri. Tapi mereka tidak sepenuhnya merangkul model AS.

Banyak orang di AS percaya dulu dan sekarang bahwa aksi kekerasan adalah bentuk ekspresi politik yang sah, demonstrasi opini populer, atau cara revolusioner untuk mencapai tujuan demokrasi.

Kota-kota besar, seperti New York atau Philadelphia, secara berkala menjadi panggung kerusuhan jalanan, beberapa bertahan selama berhari-hari dan melibatkan ratusan orang.

Bagi orang Kanada, institusi Amerika tampaknya tidak mampu melindungi kebebasan individu dalam menghadapi populisme atau demagog. Setiap kali hak suara kelompok tertentu diperluas atau diperdebatkan, yang terjadi selanjutnya adalah ketidakstabilan politik, kerusuhan sipil, dan kekerasan. Salah satu contohnya adalah kerusuhan Senin Berdarah tahun 1854 di Louisville, Kentucky. Pada Hari Pemilihan, massa Protestan menyerang lingkungan Jerman dan Irlandia, mencegah imigran memilih dan membakar properti di seluruh kota. Seorang anggota kongres dipukuli oleh massa. Dua puluh dua orang tewas dan banyak lainnya terluka.

Kerentanan utama di AS, seperti yang dilihat orang Kanada abad ke-19, adalah desentralisasinya. Mereka takut akan gangguan yang dapat diakibatkan oleh penangguhan otoritas dan hukum secara terus-menerus kepada kehendak rakyat di tingkat lokal. Mereka juga khawatir tentang stabilitas sistem politik yang kebijakan dan hukumnya dapat digulingkan oleh massa yang marah setiap saat.

Pada tahun 1864, Thomas Heath Haviland, seorang politisi dari Pulau Pangeran Edward, menyesali keadaan ini: “Despotisme yang sekarang berlaku di perbatasan kita lebih besar daripada Rusia. … Kebebasan di Amerika Serikat sama sekali merupakan delusi, ejekan dan jerat. Tidak ada seorang pun di sana yang dapat menyatakan pendapat kecuali dia setuju dengan pendapat mayoritas.”

Eksperimen Kanada dalam demokrasi

Akhirnya, provinsi memilih untuk membentuk serikat federal yang kuat di bawah mahkota Inggris, dan Kanada menjadi demokrasi liberal parlementer. Kepala negara Kanada adalah ratu, dan kepala pemerintahan adalah perdana menteri, bertanggung jawab kepada Parlemen. Sebaliknya, AS adalah demokrasi presidensial. Dalam sistem ini, presiden sekaligus kepala negara dan kepala pemerintahan, dan secara konstitusional independen dari badan legislatif.

Pada tahun 1865, selama pidato pembukaan debat konfederasi, pria yang akan menjadi perdana menteri pertama Kanada, John A. Macdonald, mengungkapkan harapannya untuk masa depan: “Kami akan menikmati di sini apa yang merupakan ujian besar kebebasan konstitusional yang akan kami nikmati. memiliki hak-hak minoritas dihormati.”