Kebijakan AS-China: Biden Menyatukan Jepang, Australia, dan India Untuk Memandang Rendah China

Kebijakan AS-China: Biden Menyatukan Jepang, Australia, dan India Untuk Memandang Rendah China – Lupakan Prancis, AUKUS, dan kapal selam bertenaga nuklir — salah satu momen terpenting bagi masa depan pengaruh AS di Asia akan berlangsung pada Jumat di Washington.

Kebijakan AS-China: Biden Menyatukan Jepang, Australia, dan India Untuk Memandang Rendah China

 Baca Juga : Sasaran Iklim Biden Yang Tinggi Bertabrakan Dengan Realitas Politik dan Ekonomi

irregulartimes – Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan langsung pertama Dialog Keamanan Segiempat, lebih dikenal sebagai “Quad”, sebuah forum strategis informal Amerika Serikat, Australia, Jepang dan India — semua negara demokratis dengan kepentingan melawan kebangkitan Cina di Asia.

Biden akan bergabung di Washington oleh Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, pemimpin India Narendra Modi dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison untuk membahas “mempromosikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” menurut Gedung Putih.

Pertemuan itu datang pada saat perubahan besar bagi kebijakan AS di Asia. Ketika pemerintahan Biden bergerak untuk memperkuat kemitraan diplomatiknya di kawasan itu, Jepang mengambil pandangan yang semakin hawkish tentang pembangunan militer China.

Pada saat yang sama, pakta pertahanan AUKUS Australia dengan AS dan Inggris telah memperkuat komitmen Washington untuk Asia sambil membuat beberapa mitra penting Asia Tenggara gelisah.

Pada titik kritis ini, apa yang Quad pilih untuk dilakukan selanjutnya lebih penting dari sebelumnya. Analis senior Australian Strategic Policy Institute Malcolm Davis mengatakan dibandingkan dengan akar awalnya di bawah pemerintahan George W. Bush, Quad telah berevolusi dari “dialog politik dan ekonomi kunci rendah” menjadi pemain yang sangat signifikan di kawasan Asia Pasifik.

“Quad bukan NATO Asia … tetapi pada saat yang sama jelas bergerak ke arah pendekatan keamanan kooperatif,” kata Davis.

Melawan Tiongkok

Quad awalnya diusulkan pada 2007, tetapi ditunda selama satu dekade sampai dihidupkan kembali di bawah mantan Presiden AS Donald Trump di tengah kebangkitan China sebagai negara adidaya ekonomi dan militer.

Lingkungan diplomatik di Asia telah berubah secara nyata sejak kebangkitan tahun 2017 itu — dan Quad telah menjadi lebih penting.

Pada April 2020, hubungan antara Australia dan China mengalami penurunan besar setelah Morrison Australia menyerukan penyelidikan independen tentang asal-usul Covid-19 . Beijing membalas dengan memberlakukan pembatasan hukuman pada barang-barang Australia dan hubungan itu belum pulih.

Sementara itu, hubungan antara Washington dan Beijing yang memburuk di bawah Trump semakin goyah di bawah Biden ketika AS memperkuat kemitraan diplomatiknya di Asia dengan maksud untuk menahan China.

Penjangkauan Amerika yang baru disambut dengan antusias di Australia dan awal bulan ini kedua pemerintah bergabung dengan Inggris untuk mengumumkan AUKUS , sebuah perjanjian di mana ketiga negara akan bertukar informasi dan teknologi militer untuk membentuk kemitraan pertahanan yang lebih erat di Asia.

Jepang juga menyambut baik keterlibatan AS yang lebih besar di kawasan itu. Setelah mencoba mengejar kebijakan China yang lebih hangat di tahun-tahun awal masa kepemimpinan Presiden China Xi Jinping, Jepang semakin waspada terhadap Beijing selama setahun terakhir.

Dalam wawancara yang luar biasa blak-blakan dengan CNN pada bulan September, Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi mengatakan Jepang akan “dengan tegas mempertahankan” wilayahnya di Laut China Timur “melawan tindakan China.”

Bonnie Glaser, direktur Program Asia di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan India sekarang adalah anggota Quad yang paling berhati-hati dan seberapa jauh kelompok itu bersedia mendorong kerja sama pertahanan dan memusuhi China mungkin bergantung pada Delhi.

Menyusul bentrokan perbatasan antara India dan China pada pertengahan 2020, yang mengakibatkan kematian sedikitnya 20 tentara India, para ahli mengatakan Delhi enggan memusuhi Beijing.

Tetapi menulis di Jurnal Urusan Indo-Pasifik pada awal 2021, Amrita Jash, seorang peneliti di Pusat Studi Perang Darat di New Delhi, mengatakan India masih bergerak lebih dekat ke AS secara militer, termasuk latihan militer baru dan yang ditingkatkan, senjata pembelian dan transfer teknologi.

Sebuah konvoi tentara India, membawa bala bantuan dan perbekalan, melakukan perjalanan menuju Leh melalui Zoji La, sebuah celah gunung tinggi yang berbatasan dengan China pada 13 Juni di Ladakh, India.

Bagian dari kerja sama melibatkan peningkatan teknologi pelacakan dan penargetan, kata Jash. “(Ada) kebutuhan penting bagi India untuk terus mencermati pergerakan (militer) China di sepanjang perbatasan Himalaya dan dalam memetakan kehadiran China yang berkembang di Samudra Hindia,” tambahnya.

Glaser mengatakan ada satu penentu lain dalam seberapa jauh Quad akan bersedia untuk melawan Beijing.

“Faktor lain adalah perilaku China sendiri. Semakin China bersedia mengancam kepentingan negara lain, mengancam pemaksaan ekonomi … semakin banyak negara yang mau mendorong balik,” katanya.

Bersatu di Taiwan

Taiwan kemungkinan akan menjadi salah satu poin utama untuk diskusi di Washington pada hari Jumat.

Selama setahun terakhir, Beijing telah meningkatkan aktivitas militer di sekitar pulau itu , yang telah diperintah secara terpisah dari China daratan sejak berakhirnya perang saudara lebih dari tujuh dekade lalu.

Partai Komunis China memandang Taiwan – rumah bagi sekitar 24 juta orang – sebagai bagian tak terpisahkan dari wilayahnya, meskipun tidak pernah mengendalikannya. Presiden Xi sebelumnya juga telah memperingatkan bahwa Beijing tidak akan mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk “menyatukan kembali” Taiwan dengan China daratan.

Di bawah Trump dan sekarang Biden, AS telah memperkuat hubungannya dengan Taiwan dalam beberapa tahun terakhir, menyetujui penjualan senjata besar-besaran dan mengirim diplomat terkenal dalam kunjungan ke pulau itu.

Australia telah secara teratur bergabung dengan AS dalam menyuarakan dukungannya untuk Taiwan dan pada bulan Juli, wakil perdana menteri Jepang, Taro Aso, mengatakan dalam pidato yang dilaporkan oleh media lokal bahwa Tokyo harus bergabung dengan Washington untuk mempertahankan pulau itu dari invasi apa pun.

Kemudian pada bulan Agustus, untuk pertama kalinya, pertemuan pejabat senior dari Quad mengeluarkan pernyataan yang menekankan “pentingnya perdamaian dan keamanan di Selat Taiwan.”

Glaser mengatakan dia yakin pernyataan Agustus bisa mendahului referensi ke Taiwan dalam pertemuan para pemimpin Quad minggu ini, yang akan menjadi langkah luar biasa kuat oleh pemerintah India.

“Saya pikir itu akan menjadi peringatan (untuk Beijing). Mereka telah mendengarnya dari Australia dan Jepang tetapi tidak pernah dari India,” katanya.

Sebuah Quad bersatu dapat membantu mencegah agresi lebih lanjut oleh pemerintah China terhadap Taiwan, menurut Ben Scott, direktur Keamanan Australia dan Proyek Ketertiban berbasis Aturan di Lowy Institute Sydney.

Namun, dia mengatakan nuansa akan menjadi penting dalam setiap pesan untuk menghindari spiral ke dalam konfrontasi potensial. “Selalu ada risiko melangkah terlalu jauh dan mengarah ke provokasi,” katanya.

Dampak AUKUS

Pertemuan Quad mungkin datang pada saat yang berguna bagi AS, kata Scott — tidak pernah ada waktu yang lebih baik bagi Washington untuk menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari komunitas yang luas dan kohesif di Asia.

Scott mengatakan sementara dia yakin perjanjian AUKUS telah menjadi langkah positif bagi diplomasi AS di Asia, itu juga menghadirkan wajah yang sangat “Anglosphere” ke kawasan itu.

“Ini digambarkan sebagai klub demokrasi maritim yang secara otomatis mengecualikan sebagian besar Asia Tenggara,” kata Scott. “(Dan) pusat gravitasi untuk persaingan (AS-China) ada di Asia Tenggara.”

Dalam pernyataan 17 September, Indonesia mengatakan “sangat prihatin” tentang perlombaan senjata di Asia Pasifik, dan meminta Australia untuk menghormati hukum internasional dan komitmennya terhadap perdamaian dan stabilitas.

Sehari kemudian, Malaysia mengatakan kesepakatan AUKUS dapat memprovokasi kekuatan lain untuk “bertindak lebih agresif di kawasan itu, terutama Laut Cina Selatan.”

Dengan menjadi bagian dari perjanjian kerja sama yang lebih besar dengan Jepang dan India, Scott mengatakan AS dapat menghadirkan wajah yang lebih beragam ke Asia Tenggara, di antara bagian lain benua itu — yang tidak hanya terkonsentrasi pada keahlian militer tetapi juga ekonomi dan politik. kerja sama.

Beijing telah menunjuk kesepakatan AUKUS sebagai contoh bagaimana Washington hanya fokus pada kekuatan militer di Asia, kata Scott.

Sebagai perbandingan, China minggu ini secara resmi meminta untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) , sebuah pakta perdagangan bebas 11 negara yang ditarik AS dari bawah Trump.

Scott mengatakan penting bagi AS untuk sekarang menggunakan Quad untuk fokus pada perjanjian “positif dan inklusif” di Asia Pasifik, jika itu akan secara efektif melawan Beijing.

“Jika ingin memenangkan hati dan pikiran di kawasan (Asia Pasifik), prioritas pertama adalah Covid dan yang kedua adalah stabilitas dan keamanan ekonomi yang lebih luas,” katanya.