Senat AS Menyetujui Program Infrastruktur Biden

Senat AS Menyetujui Program Infrastruktur Biden – Setelah berbulan-bulan negosiasi antara Demokrat dan Republik, Senat AS meloloskan paket infrastruktur yang sangat besar. Di Kamar Kongres pada hari Selasa, Demokrat dan beberapa Republikan memberikan suara mendukung paket legislatif setebal 2.700 halaman yang dirancang untuk memodernisasi jalan, jembatan, dan jaringan transportasi dan energi lainnya di Amerika Serikat . “Amerika sering kali paling makmur dan membuat kemajuan paling besar ketika kita berinvestasi di Amerika sendiri,” kata Presiden Joe Biden .

Senat AS Menyetujui Program Infrastruktur Biden

 Baca Juga : Pemilihan utama Demokrat Ohio: Shontel Brown mengalahkan Nina Turner yang progresif 

irregulartimes – Sekitar 550 miliar dolar (470 miliar euro) investasi baru dalam infrastruktur direncanakan untuk tahun-tahun mendatang. Total – termasuk dana yang sudah dianggarkan – paket itu bernilai sekitar satu triliun dolar. Setelah Senat, DPR masih harus memberikan persetujuannya. Jadwal untuk ini tidak jelas.

“Tidak ada jembatan republik dan tidak ada jalan demokratis”

Biden telah mempresentasikan rencana pertama di musim semi yang dengannya dia ingin menghabiskan sekitar dua triliun dolar dalam delapan tahun ke depan untuk pembaruan infrastruktur. Namun, ini bertemu dengan perlawanan yang cukup besar dari Partai Republik. Dalam negosiasi yang alot dengan anggota Kongres, daftar Biden secara bertahap dikurangi.

Menurut Gedung Putih, ini merupakan investasi infrastruktur terbesar dalam beberapa dekade. “Tidak ada jembatan republik dan tidak ada jalan demokratis,” kata Biden. Fakta bahwa Partai Republik juga memilih paket tersebut menunjukkan bahwa demokrasi masih berjalan.

Sekitar 110 miliar dolar mengalir ke perluasan atau pembaruan jalan dan jembatan, hampir 40 miliar dolar untuk perluasan angkutan umum lokal dan 66 miliar dolar lagi untuk jaringan kereta api. Selain itu, dana dialokasikan untuk memperluas stasiun pengisian untuk mobil listrik dan untuk mempromosikan bus listrik.

Harapan untuk jutaan pekerjaan baru

Sebanyak 42 miliar dolar direncanakan untuk pelabuhan dan bandara. Paket ini juga dimaksudkan untuk membiayai perluasan koneksi internet berkecepatan tinggi, modernisasi jaringan listrik dan peningkatan pasokan air, termasuk penggantian semua pipa timah.

Biden telah berargumen sejak awal bahwa investasi akan menciptakan jutaan pekerjaan. Dia berbicara tentang proyek bersejarah. Modernisasi infrastruktur sangat dibutuhkan. Mayoritas di Senat hanya tercapai ketika cukup banyak Partai Republik yang dapat dimenangkan dengan paket yang disederhanakan.

“Ini adalah investasi di jalan dan jembatan yang kami kendarai setiap hari untuk mengantar anak-anak kami ke sekolah. Ini adalah investasi di transportasi umum yang kami andalkan untuk berangkat kerja,” kata Wakil Presiden Kamala Harris . Artinya, orang tidak lagi harus minum air yang mengandung timbal atau pergi ke tempat parkir cepat saji untuk mendapatkan internet berkecepatan tinggi.

Sengketa atas pengeluaran sosial

Demokrat Biden hanya memiliki mayoritas sempit di kedua kamar Kongres. Di Senat, mayoritas mereka sangat tipis. Namun, di sana, 60 dari 100 senator harus menyetujui diakhirinya perdebatan untuk RUU biasa agar pemungutan suara dapat dilakukan sama sekali. Ini berarti bahwa di Senat, Demokrat secara teratur mengandalkan suara dari Partai Republik untuk mendorong proyek-proyek.

Sebelum awal liburan musim panas, pemimpin mayoritas Demokrat Chuck Schumer ingin membawa proposal anggaran dengan volume sekitar 3,5 triliun dolar melalui Senat. Rancangan tersebut akan memberikan perluasan besar-besaran manfaat sosial, termasuk bantuan untuk keluarga dan lebih banyak kesempatan pendidikan. Demokrat dapat mendorong anggaran melalui prosedur khusus sebagian besar tanpa persetujuan dari Partai Republik – tetapi kemudian mereka tidak boleh memiliki satu pun penyimpangan dalam barisan mereka sendiri. Partai Republik sangat menentang pengeluaran sosial yang lebih luas.

Di DPR, sebagian Demokrat hanya ingin memutuskan paket infrastruktur beserta anggaran yang mereka tuju. Ketua DPR dari Partai Demokrat, Nancy Pelosi , telah mengumumkan bahwa keduanya harus diputuskan secara berpasangan. DPR sudah mengucapkan selamat tinggal pada reses musim panas parlemen.