Agenda Partai Democrats Amerika 2022

Agenda Partai Democrats Amerika 2022, awal tahun 2022 akan sangat mirip dengan tahun 2021 untuk Demokrat. Dua dari prioritas partai terbesar – tetapi belum selesai – sekarang menjadi agenda teratas di minggu-minggu awal tahun baru. Dan Demokrat bekerja melawan waktu untuk memenuhinya di bulan-bulan sebelum pemilihan paruh waktu yang kritis – sementara mereka masih memiliki kendali penuh atas Kongres dan Gedung Putih.

Setelah gagal mengkonsolidasikan dukungan yang seragam dan perlu mengatasi tenggat waktu akhir tahun yang lebih mendesak, Demokrat ingin memulai tahun ini sekali lagi dengan mencoba meloloskan versi rencana pengeluaran sosial mereka, Build Back Better Act, dan sepasang tagihan hak suara. Kedua upaya tersebut gagal awal bulan ini, dan sekarang partai menghadapi ujian terakhir apakah anggota dapat menyelesaikannya sebelum November.

Menurut irregulartimes.com Banyak di partai melihat urgensi yang lebih besar untuk memberlakukan undang-undang pemungutan suara federal sebagai peta baru dan undang-undang pemilih di negara bagian mulai berlaku pada tahun 2022. Semua Demokrat mendukung hak suara, tetapi oposisi Senat dan Republik yang terpecah 50-50 dalam bentuk filibuster telah menjaga undang-undang tentang topik ini sepanjang tahun. Perubahan aturan adalah satu-satunya pilihan mereka untuk memajukannya – upaya lambat yang mendapat dukungan besar dari Presiden Joe Biden minggu lalu.

Partai merasakan tekanan untuk bertindak pada kedua prioritas cukup awal sebelum ujian tengah semester. Dan beberapa kekhawatiran kelambanan dapat membawa konsekuensi pemilihan bagi mereka selama tahun yang sudah sulit bagi Demokrat dan dalam pemilihan jauh melampaui 2022.

“Nanti lebih baik daripada tidak sama sekali, tapi kita kehabisan waktu untuk memberlakukan perlindungan pemilih untuk pemilu 2022,” kata Sean Eldridge, pendiri dan presiden Stand Up America, sebuah kelompok yang mendorong reformasi filibuster dan perlindungan pemilih. “Ini bukan RUU yang bisa diloloskan kapan saja. Ada pemahaman yang berkembang di kaukus Senat Demokrat bahwa ada konsekuensi nyata dari penundaan, dan tindakan perlu dilakukan pada bulan Januari.”

Baca Juga : Biden Memesan 500 Juta Alat Tes Covid

“Saya pikir pasti ada potensi dampak politik pada pemilu 2022,” tambahnya. “Tetapi yang sama pentingnya, kelambanan akan memiliki dampak yang bertahan lama pada demokrasi kita selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Pemilihan paruh waktu biasanya dipandang sebagai referendum presiden, dan secara historis, partai mereka kehilangan kursi di Kongres. Untuk membalikkan kendali, Partai Republik membutuhkan perolehan bersih beberapa kursi di DPR dan hanya satu di Senat.

Menentang undang-undang Build Back Better dan hak suara, Partai Republik melihat perlawanan mereka sebagai pesan yang berpotensi menang selama musim kampanye. Dan mereka mencoba menggunakan angka persetujuan Biden yang rendah dan pandemi yang bangkit kembali sebagai gada politik lainnya terhadap Demokrat.

Demokrat melihat keberhasilan di sisa agenda mereka yang belum selesai sebagai cara untuk menumpulkan hambatan terhadap mereka di paruh waktu – jika mereka bisa mendapatkan prioritas mereka berlalu.

Senat Demokrat berencana “sedini minggu pertama kembali” pada bulan Januari untuk sekali lagi mengambil undang-undang hak suara, yang menurut para aktivis harus terjadi jauh sebelum paruh waktu. Pemimpin Mayoritas Chuck Schumer dari New York ingin setiap anggota kaukusnya dicatat atas pendirian mereka tentang hak suara dan reformasi aturan Senat.

Partai tersebut dengan tergesa-gesa mencoba meloloskan undang-undang semacam itu setelah undang-undang pemilih baru yang dibuat oleh legislatif negara bagian yang dipimpin GOP yang dapat membatasi akses dan secara tidak proporsional melukai pemilih kulit berwarna.

RUU reformasi besar-besaran dari Partai Demokrat, Undang-Undang Kebebasan Memilih, akan memperluas pendaftaran pemilih dan pemungutan suara melalui surat, mengakhiri persekongkolan partisan dan memberlakukan sejumlah tindakan etika pemerintah lainnya. Mereka juga ingin meloloskan John Lewis Voting Rights Act untuk mengembalikan bagian dari Voting Rights Act tahun 1965 yang memberikan wewenang kepada Departemen Kehakiman untuk meninjau terlebih dahulu prosedur pemungutan suara baru dari negara-negara bagian dengan sejarah diskriminasi.

Karena Senat yang terpecah dan ketidakmampuan Demokrat untuk mencapai ambang 60 suara untuk memajukan undang-undang, perubahan aturan ke filibuster adalah satu-satunya cara untuk memecahkan kebuntuan. Partai saat ini tidak memiliki dukungan untuk mengubah 60 suara menjadi mayoritas sederhana, dan semua 50 Demokrat harus ikut serta.

Seperti apa sebenarnya perubahan aturan itu – dan apakah semua 50 senator Demokrat dapat mendukungnya – masih menjadi pertanyaan terbuka. Partai sedang mempertimbangkan pemotongan aturan filibuster khusus untuk hak suara, seperti yang ada untuk masalah ekonomi, termasuk menaikkan pagu utang. Senator Joe Manchin dari West Virginia dan Senator Kyrsten Sinema dari Arizona telah menentang perubahan persyaratan 60 suara.

Pilihan lain yang sedang dalam diskusi aktif adalah kembali ke filibuster yang berbicara, yang akan mengharuskan anggota parlemen untuk secara fisik tetap berada di lantai Senat dan memperdebatkan RUU tersebut dengan harapan pada akhirnya pindah ke pemungutan suara. Saat ini, Partai Republik memiliki cukup suara untuk memblokir RUU agar tidak diperdebatkan. Dan mereka telah berhasil memblokir mosi untuk melanjutkan RUU pemilu.

Partai Republik melihat perubahan seperti itu pada pemilihan sebagai penjangkauan federal dan meratapi upaya yang berkembang untuk menghilangkan filibuster sekali lagi. Tetapi kedua partai saat berkuasa melemahkan taktik prosedural ketika harus mengkonfirmasi nominasi yudisial presiden selama dekade terakhir.

“Kami telah mendengar klaim palsu bahwa Senat mematuhi aturan kami untuk mengatasi batas utang entah bagaimana membuka jalan bagi radikal untuk melanggar aturan” pada item legislatif lainnya, Senat GOP Pemimpin Mitch McConnell dari Kentucky mengatakan sebelum liburan reses.

Saat mereka mendorong hak suara, Demokrat juga pada dasarnya memulai dari awal pada Build Back Better Act yang diperangi setelah Manchin mengkonfirmasi penentangannya terhadap pengeluaran dalam rencana $ 1,75 triliun.

Mereka sekarang mencari alternatif yang layak – dan hampir pasti dirampingkan –, dengan banyak program utama yang terkait dengan kesehatan, pendidikan, iklim, dan keluarga berada di ujung tombak. Sementara Manchin menghadirkan hambatan terbesar bagi partainya sendiri, Sinema adalah Demokrat lain yang tidak berkomitmen untuk memilih RUU pengeluaran.

Progresif sekarang menyerukan strategi dua cabang yang melibatkan Biden menggunakan otoritas eksekutifnya untuk meloloskan sebanyak mungkin bagian dari agenda Membangun Kembali Lebih Baik. Sayap progresif partai telah kehilangan kepercayaan pada legislator seperti Manchin, terutama karena mereka menyerah pada tuntutan untuk bertindak terlebih dahulu pada RUU infrastruktur bipartisan dengan harapan komitmen pada paket jaring pengaman sosial.

“Kami juga tidak bisa hanya menggantungkan topi pada pengesahan undang-undang karena kami pikir kami memiliki kesepakatan. Sekarang kita tidak melakukannya dan apa yang harus dikatakan apakah kita akan mendapatkan kesepakatan,” kata Rep. Pramila Jayapal dari Washington dalam sebuah wawancara dengan MSNBC minggu lalu.

Baca Juga : Agenda Kebebasan Presiden Bush Membantu Melindungi Rakyat Amerika

Jayapal, ketua Kaukus Progresif Kongres, menyerukan Biden untuk mengambil tindakan sepihak pada “sebanyak mungkin tindakan eksekutif untuk segera menurunkan biaya, untuk segera mengatasi masalah perawatan kesehatan … kepemimpinan dalam perubahan iklim.” Biden, setidaknya untuk saat ini, fokus pada solusi yang berasal dari Kongres, yang akan lebih sulit bagi pemerintahan masa depan untuk mundur.

Ketika mereka berebut untuk memenuhi lebih banyak agenda mereka, para pemimpin Demokrat menekan anggota untuk berkampanye tentang kemenangan legislatif dari tahun pertama Biden menjabat alih-alih memikirkan apa yang belum mereka capai atau pertarungan intrapartai yang menghambat prioritas mereka.

Mereka menyelesaikan dua undang-undang utama pada tahun 2021: bantuan pandemi federal Demokrat – Rencana Penyelamatan Amerika senilai $1,9 triliun – dan tagihan infrastruktur bipartisan triliun dolar. Partai itu juga menggembar-gemborkan rekor jumlah konfirmasi yudisial di tahun pertama Biden dan keputusan presiden untuk membatalkan aturan dari era Trump, yang paling menonjol tentang perubahan iklim.

Dengan Membangun Kembali Lebih Baik dan hak suara dalam limbo, tidak ada kepastian Demokrat akan menambah daftar bisnis mereka yang sudah selesai. Tetapi urgensi baru, terutama untuk perubahan aturan potensial untuk memecahkan kebuntuan Senat, membuat partai merasakan momentum baru menuju 2022.

“Sejujurnya saya lebih berharap kami bisa menyelesaikan ini daripada di titik lain yang pernah saya alami tahun ini,” kata Eldridge. “Terlepas dari apa yang terjadi di bulan Januari, saya tidak berpikir perdebatan ini akan hilang.”

Exit mobile version