Apa Solusi untuk Polarisasi Politik di Amerika

Apa Solusi untuk Polarisasi Politik di Amerika – Apakah itu hanya ketidaksepakatan atas isu-isu besar hari ini? Belum tentu. Penelitian terbaru oleh More in Common Foundation menemukan bahwa lebih dari tiga perempat orang Amerika mendukung undang-undang senjata yang lebih ketat dan jalur menuju kewarganegaraan bagi imigran tidak berdokumen yang dibawa ke sini sebagai anak-anak.

Apa Solusi untuk Polarisasi Politik di Amerika

irregulartimes – Kira-kira jumlah orang Amerika yang sama setuju “bahwa perbedaan kita tidak begitu besar sehingga kita tidak bisa bersatu.”

Hasil More in Common dapat ditafsirkan untuk menunjukkan bahwa kita dapat membangun dukungan bipartisan untuk kebijakan tertentu dengan lebih berfokus pada mur dan baut yang membosankan. Sayangnya, bagaimanapun, pemilih tidak mengevaluasi kebijakan secara terpisah. Penelitian telah menyoroti bahwa orang secara aktif menggunakan isyarat partisan ketika mengevaluasi kebijakan yang berbeda.

Misalnya, sebuah studi oleh Carlee Beth Hawkins dan Brian Nosek menunjukkan bahwa pelabelan kebijakan sebagai “Demokrat” atau “Republik” dapat mempengaruhi dukungan kebijakan, tergantung pada bias implisit peserta terhadap masing-masing pihak.

Baca Juga : Apa yang Diharapkan Dalam Dunia Politik AS Pada Tahun 2022 

Sebuah studi tahun 2017 oleh David Tannenbaum dan rekannya menemukan bahwa dukungan untuk “dorongan” kebijakan seperti mengubah 401 ribu akun pensiun menjadi memilih keluar daripada memilih ikut serta sangat dipengaruhi oleh apakah mereka dibingkai sebagai mendukung tujuan Partai Demokrat atau Republik. berpesta.

Ini berlaku untuk warga AS biasa dan untuk para pemimpin senior pemerintah. Demikian pula, sebuah studi 2018oleh Leaf Van Boven dan rekan menemukan bahwa mayoritas Republikan setuju bahwa perubahan iklim sedang terjadi—tetapi dukungan mereka untuk solusi kebijakan menurun ketika disampaikan oleh Demokrat.

Dengan kata lain, orang-orang menyukai kebijakan yang diusulkan oleh anggota in-group mereka sendiri dan mereka tidak menyukai ide yang dihasilkan oleh out-group. Dinamika ini bukanlah hal baru. Sejak 1950-an, psikolog sosial telah mencoba memahami apa yang membuat kelompok saling bertentangan dan hari ini, mereka menerapkan wawasan ini untuk mencari tahu apa yang terjadi di Amerika Serikat. Penelitian ini tidak memberikan jawaban yang pasti, tetapi menyarankan beberapa solusi potensial, mulai dari perubahan sistem pemungutan suara hingga pengembangan tujuan bersama yang memungkinkan kelompok untuk bekerja sama.

Bagaimana moralitas menjadi partisan

Laporan More in Common mengilustrasikan bahwa beberapa topik yang paling memecah belah sering kali melibatkan keyakinan moral yang mendalam. Misalnya, kelompok politik yang berbeda sangat terpolarisasi pada keyakinan tentang tanggung jawab, seperti “hasil orang dalam hidup sebagian besar ditentukan oleh kekuatan di luar kendali mereka,” atau “orang sebagian besar bertanggung jawab atas hasil mereka sendiri dalam hidup.” Demikian pula, kaum liberal dan konservatif sangat terbagi dalam pertanyaan apakah pengasuhan harus fokus pada menumbuhkan rasa ingin tahu anak versus sopan santun, atau kemandirian versus rasa hormat terhadap orang yang lebih tua.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan tahun ini, Annemarie S. Walter dan David P. Redlawsk secara langsung mengadu masalah moral orang dengan identitas partisan mereka. Mereka mempresentasikan 2.000 peserta dengan contoh pelanggaran moral yang berbeda oleh aktor yang berbeda.

Berdasarkan penelitian sebelumnya, Walter dan Redlawsk berpikir bahwa sifat pelanggaran moral mungkin menjadi faktor yang paling signifikan dalam penilaian orang, karena ada alasan untuk berpikir bahwa kaum liberal dan konservatif lebih memperhatikan beberapa pelanggaran moral daripada yang lain.

Apa yang mereka temukan, bagaimanapun, adalah bahwa itu bukansifat pelanggaran moral yang paling penting. Sebaliknya, itu adalah kesetiaan politik pelanggar. Demokrat dalam penelitian ini cenderung memberikan izin kepada Demokrat; hal yang sama bahkan lebih terjadi pada kaum Republikan.

Pengaruh partisan pada preferensi kebijakan dan penilaian moral ini menyebabkan harapan dan kekhawatiran. Di satu sisi, itu mengulangi poin yang dibuat oleh Daniel Yudkin di New York Times op-ed tentang laporan More in Common: bahwa AS sebenarnya mungkin kurang terpolarisasi secara politik berdasarkan masalah moral atau kebijakan tertentu—setidaknya ketika ada ‘ t menghapus asosiasi partisan. Di sisi lain, ini menyoroti bahwa begitu masalah moral atau politik dikaitkan dengan partai tertentu, itu bisa menjadi polarisasi.

Inilah mengapa semakin terasa seperti politik AS telah memasuki lingkaran setan, di mana bahasa moral dan emosional yang digunakan untuk menggembleng satu pihak secara langsung memusuhi yang lain. Sifat perdebatan kita-dan-mereka telah menyebabkan rusaknya kepercayaan sehingga mendengar kebijakan yang diusulkan oleh pihak lain saja sudah cukup untuk memicu penentangan terhadap kebijakan itu. Oleh karena itu, kebijakan baru (apa pun manfaatnya) dapat dengan cepat menjadi simbol konflik bagi kedua belah pihak untuk bersatu.

Apa solusinya?

Ini menunjukkan bahwa meskipun mungkin ada berbagai benih politik yang telah membantu mendorong lonjakan polarisasi baru-baru ini, hal itu telah mencapai titik di mana polarisasi diperburuk oleh beberapa proses psikologis yang membentuk cara kita menafsirkan identitas dan kelompok. Ini adalah poin penting untuk dipahami karena menyoroti bahwa jika kita ingin mengatasi polarisasi, kita perlu berpikir tidak hanya tentang solusi politik, tetapi juga solusi yang didasarkan pada pemahaman kita tentang psikologi sosial.

Kontak antarkelompok

“Hipotesis kontak” menunjukkan bahwa mengenal satu sama lain dapat mengurangi prasangka antar kelompok. Namun, kontak sosial dapat dilakukan dengan baik dan dilakukan dengan buruk. Seperti yang sudah kita bahas di artikel sebelumnya , mengikuti lawan politik di Twitter bisa membuat orang lebih ekstrim dalam pandangan politiknya. Ternyata banyak syarat yang harus dipenuhi untuk kontak guna mengurangi prasangka, termasuk mempertahankan kontak, dengan lebih dari satu anggota kelompok, termasuk pertukaran ide yang tulus, dan antara individu-individu dari tingkat sosial yang sama. Kondisi ini sangat sulit dipenuhi dalam merancang kebijakan sosial.

Salah satu model sipil yang menjanjikan untuk memungkinkan kontak yang lebih bermakna antara kelompok-kelompok yang berkonflik melibatkan “Majelis Warga,” di mana perwakilan warga dikumpulkan untuk membahas masalah sosial atau politik yang menantang. Sidang-sidang ini dapat dianggap sebagai semacam tugas juri untuk pertimbangan politik, dan mereka menawarkan platform bagi berbagai kelompok untuk mendiskusikan masalah dengan cara yang dapat menyoroti di mana ada kesamaan dan bagaimana hal itu dapat ditindaklanjuti.

Sebagai contoh, Irlandia telah menjalankan beberapa Citizens Assembles sejak 2016 yang membuat rekomendasi kebijakan yang dianggap sebagai kemajuan dalam pendekatan Irlandia terhadap perubahan iklim. Memang, peserta dalam Majelis Warga baru-baru ini tentang Brexit , yang dijalankan oleh Alan Renwick dan rekan-rekannya di University College London , mencapai kompromi yang dapat menyelesaikan kebuntuan saat ini seputar keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa.

Pengambilan perspektif

Mungkin salah satu aspek terpenting dari kontak adalah bahwa hal itu memungkinkan seseorang untuk melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain. Janji pengambilan perspektif baru-baru ini diilustrasikan dalam percobaan untuk mencoba mengubah dukungan untuk masalah yang dihadapi oleh minoritas transgender. Dalam intervensi ini, pertukaran singkat yang mengeksplorasi berbagai masalah dari perspektif individu trans sudah cukup untuk mengubah sikap orang tentang topik kontroversial ini. Memang, perubahan sikap tampaknya bertahan bahkan enam bulan kemudian, yang tidak biasa untuk intervensi psikologis singkat.

Dalam bukunya The Better Angels of Our Nature , Pinker berpendapat bahwa mesin cetak mungkin memiliki peran penting dalam meningkatkan tingkat empati setelah Pencerahan dengan mempermudah membaca cerita yang dibingkai dalam perspektif orang lain. Memang, Pinker berspekulasi bahwa beberapa literatur yang ditulis dari perspektif budak kulit hitam mungkin berperan penting dalam penghapusan perbudakan.

Mengingat revolusi dalam teknologi komunikasi dalam hidup kita, media sosial mungkin telah berbuat lebih banyak untuk mempromosikan memihak daripada melihat dunia melalui mata orang lain. Perusahaan media sosial, dan pemerintah yang mengaturnya, jelas perlu merenungkan sejauh mana platform ini mendorong “mengambil sisi” daripada “mengambil perspektif.”

Exit mobile version