Kam. Des 8th, 2022

Pidato Biden Menyinggung Sosok Donald Trump, lebih dari sebulan yang lalu, Presiden Joe Biden, ditanya tentang wahyu lain yang mengejutkan tentang pendahulunya, tampaknya menolak menyebut pria itu.

“Saya tidak memikirkan mantan Presiden,” katanya, berhenti untuk efek dramatis sebelum berjalan di luar panggung di Gedung Putih.

Tetapi pada hari Kamis, terbukti Biden sebenarnya telah banyak berpikir tentang Donald Trump.
Tanpa menyebut namanya, Biden merujuk “mantan Presiden” 16 kali dalam pidato pemotongan menandai peringatan kerusuhan 6 Januari di US Capitol. Berdiri di ruang di mana calon pemberontak berbaris untuk mengganggu transfer kekuasaan secara damai, Biden mencela pendahulunya dengan cara yang belum pernah dia lakukan sebelumnya — memang, dengan cara yang dianggap perlu oleh beberapa presiden AS ketika membahas pendahulu mereka.

Menurut irregulartimes.com Saat dia bersiap untuk memasuki tahun kedua kepresidenannya, para penasihat mengatakan Biden masih bersikeras untuk tidak membiarkan pendahulunya membayangi pemerintahannya. Tetapi pada peringatan satu tahun hari bersejarah, Biden tidak hanya menandatangani nada berapi-api yang dia bawa ke pidatonya menandai kesempatan di Capitol, dia juga membantu menulis beberapa baris sendiri.

“Seorang mantan presiden Amerika Serikat telah menciptakan dan menyebarkan jaringan kebohongan tentang pemilihan 2020,” kata Biden, bersandar pada kata-katanya dan meninggikan suaranya dengan marah.

“Dia melakukannya karena dia menghargai kekuasaan di atas prinsip, karena dia melihat kepentingannya sendiri lebih penting daripada kepentingan negaranya dan kepentingan Amerika dan karena egonya yang memar lebih penting baginya daripada demokrasi atau Konstitusi kita,” kata Biden, menggunakan tenor. dia jarang digunakan — pada topik apa pun — dalam 12 bulan sejak dilantik.

Dalam pertemuan di mana Biden membahas pidato tersebut dengan timnya selama satu setengah bulan terakhir, para penasihat datang dengan kesan yang jelas bahwa itu adalah momen yang sangat pribadi bagi seorang presiden yang masa jabatannya telah dibayangi oleh kebohongan tentang penipuan pemilih yang telah dijajakan oleh Trump. pemilihan presiden 2020 dan cengkeraman abadi yang terus dia pegang di Partai Republik.

Biden datang ke sesi – yang dimulai pada akhir November – dengan pandangan berbeda tentang nada yang dia harapkan untuk diadopsi selama pidato, menurut pejabat yang akrab dengan rancangan pidato. Biden, menurut seseorang, merasa dia “benar-benar harus berbicara pada hari ini” dan menjelaskan bahwa apa yang terjadi 6 Januari lalu “tidak normal.”

Pidato itu kembali ke tema kampanye Biden, ketika dia berulang kali berjanji untuk “memulihkan jiwa bangsa.” Itu, katanya lagi dan lagi, alasan utama untuk melompat kembali ke arena politik dalam misi untuk mengalahkan Trump.

Baca Juga : Agenda Partai Democrats Amerika 2022

Pendekatan tajam Presiden terhadap Trump pada hari Kamis menandai perubahan tajam dari sikapnya selama sebagian besar tahun lalu karena ia dengan sengaja berusaha untuk mencegah pendahulunya membajak tahun pertama pemerintahannya.

Dia kadang-kadang dikritik karena gagal menjelaskan dengan cukup semangat korosi demokrasi negara yang dia rasakan sedang berlangsung, meskipun itu adalah topik yang menurut para pembantunya mendorong Biden dan menjiwai sebagian besar kepresidenannya. Pidato itu dikalibrasi untuk memenuhi momen bersejarah itu, kata para penasihat, dengan kebohongan pemilihan masih merajalela melalui Partai Republik yang tetap menjadi budak Trump.

Presiden telah sangat prihatin dengan jajak pendapat baru-baru ini, yang telah menemukan bahwa mayoritas kuat dari Partai Republik dan sebagian besar independen telah menerima ketidakbenaran Trump tentang pemilihan. Dalam beberapa survei, sebanyak 7 dari 10 Partai Republik mengatakan bahwa penipuan membantu Biden menang – klaim yang telah berulang kali dibantah.

Mike Donilon, penasihat lama untuk Biden yang telah menyusun sebagian besar pidatonya, memainkan peran kunci dalam menulis pidato Kamis bersama kepala penulis pidato Presiden, Vinay Reddy, yang juga melayani Biden ketika dia menjadi wakil presiden.

Mereka menerima bantuan dari sejarawan presiden lama Jon Meacham, yang bekerja di belakang layar dengan Biden dan timnya untuk menempatkan pidato dalam perspektif sejarah sejalan dengan peristiwa nasional traumatis lainnya, menurut tiga pejabat yang mengetahui masalah tersebut.

Apakah akan menyebut nama Trump dalam pidato itu adalah diskusi kecil yang sedang disusun, menurut para pejabat. Sebaliknya, para pembantunya berfokus pada seberapa berkelanjutan—dan pedasnya—serangan terhadap Trump seharusnya.

“Mengejar mantan Presiden secara inheren bersifat politis,” kata seorang pejabat.
Pada akhirnya, Biden tidak menggunakan nama Trump, meskipun konsekuensinya kecil. Referensinya tentang pria yang pernah memegang jabatannya sangat jelas dan tajam.

Dia menyerang Trump sebagai “mantan Presiden yang dikalahkan,” orang yang “gagal menyampaikan pendapatnya kepada pemilih” dan “kalah” dalam pemilihan dengan jutaan suara. Bahasa itu tampaknya dirancang untuk mengganggu Trump, yang memiliki keengganan khusus untuk kalah dan lemah, meskipun penasihat mengatakan itu bukan maksud khusus mereka.

Biden sendiri mengatakan kepada wartawan setelah pidatonya bahwa dia menghindari menyebut nama Trump karena dia “tidak ingin mengubahnya menjadi pertempuran politik kontemporer.” Namun, dari tanah miliknya di Palm Beach, Trump membalas dalam sebuah pernyataan yang menuduh Biden melakukan “kebohongan dan polarisasi.”

“Sepertinya dia melihat pidato itu,” kata sekretaris pers Biden, Jen Psaki, di kemudian hari. “Kurasa itu kabar baik. Mungkin dia belajar sesuatu tentang bagaimana rasanya bertemu momen di pedesaan.”

Pidato di Aula Patung, tempat yang akrab di Capitol tercinta Biden, datang pada saat Presiden membutuhkan sesuatu dari garis kehidupan politik memasuki tahun kedua masa jabatannya yang dilemahkan oleh pandemi Covid-19 yang terus-menerus dan kejatuhan sosialnya yang bertahan lama. Para pembantu Gedung Putih berharap pidato itu akan membantu menyatukan Demokrat setelah tahun yang penuh perpecahan di dalam jajaran partai.

Biden berlatih pidato hanya sekali, selama run-through pada hari Rabu. Para pembantunya telah mengosongkan jadwalnya dalam persiapan untuk pidato hari Kamis, meskipun dia juga mengadakan pertemuan tertutup tentang topik lain.

Setelah menyampaikan sambutannya, Biden merasa senang saat dia naik kembali ke limusin kepresidenan. Tapi pertanyaan pertamanya, kata ajudannya, termasuk: Apa yang dipikirkan orang lain? Dan bagaimana, dia bertanya kepada ajudan, apakah mereka pikir orang mencernanya?

Bahkan sebelum dia kembali ke Gedung Putih, para pembantu di Sayap Barat merasa lega begitu Biden selesai berbicara, mengingat persiapan menjelang pidato dan dorongan untuk memastikan dia menyampaikan pidato yang sesuai dengan momen.

Seiring berlalunya hari, Sayap Barat memandang pidato itu sebagai keberhasilan yang meriah, kata para pembantunya, dan percaya bahwa pidato itu siap menjadi pendahuluan untuk pidato Selasa di Atlanta, ketika ia akan menawarkan dorongan penuh untuk undang-undang hak suara. dan reformasi pemilu. Pendukung berharap Presiden akan mengeluarkan seruan untuk mengubah filibuster Senat dan Gedung Putih telah mengisyaratkan bahwa dia siap untuk melakukannya.

Baca Juga : Bush, Obama dan pandangan pemecahan masalah bipartisan

Namun, para pejabat mengatakan penekanan di Atlanta tidak akan pada Trump. Penasihat Biden berencana untuk selektif dalam menyerang mantan Presiden secara langsung karena mereka tidak melihatnya sebagai sesuatu yang dibutuhkan atau diinginkan rakyat Amerika saat ini, menurut seorang pejabat senior pemerintah.

“Anda harus menghadapinya,” kata Biden. “Itulah yang dilakukan negara-negara besar: Mereka menghadapi kebenaran, menghadapinya, dan terus maju.”