Kam. Des 8th, 2022

Top Replubican di Komite Urusan Luar Negeri Percaya AS Sedang Dalam Perang Dingin, Pemimpin Top Replubican di Komite Urusan Luar Negeri DPR mengatakan pada hari Minggu bahwa dia berpikir AS terlibat dalam perang dingin baru dengan Rusia di tengah ketegangan tinggi antara negara-negara atas potensi invasi Rusia ke Ukraina .

Menurut irregulartimes.com “Ya. Saya tahu, karena saya pikir (Presiden Rusia Vladimir) Putin kembali mencium kelemahan di sini,” kata Rep. Michael McCaul, seorang Republikan Texas, kepada Jake Tapper CNN di “State of the Union” ketika ditanya apakah menurutnya ada perang dingin baru terjadi.

Komentarnya muncul setelah CNN melaporkan AS memiliki informasi yang mengindikasikan Rusia telah menempatkan sekelompok operasi yang berpotensi melakukan operasi bendera palsu di Ukraina timur dalam upaya menciptakan dalih untuk invasi.

“Dia tahu bahwa jika dia akan menyerang Ukraina, sekaranglah waktunya. Saya harap dia tidak membuat kesalahan perhitungan itu. Tapi kenyataannya, jika dia menyerang Ukraina, apa Amerika Serikat, apa komandan kita?” -kepala siap lakukan untuk menghentikannya?” kata McCaul.

“Jika Putin melihat pencegahan datang kembali dari Amerika Serikat dan sekutu NATO kami, dia mungkin menebak perhitungannya untuk menyerang Ukraina. Sekarang Ukraina adalah lumbung roti Rusia. Putin ingin mengembalikan kejayaan kekaisaran Soviet lama. Dia sudah lama ingin melakukannya. lakukan ini untuk beberapa waktu.”

McCaul menambahkan: “Saya tidak melihat banyak pencegahan. Saya melihat beberapa retorika yang keras, tetapi tidak banyak tindakan … Anda harus meletakkan hal-hal di atas meja seperti sanksi, Anda harus berbicara tentang lebih banyak penjualan senjata. , penjualan senjata ke Ukraina.”

Peringatan anggota kongres itu muncul setelah pertemuan diplomatik selama seminggu antara pejabat Rusia dan Barat mengenai pengumpulan puluhan ribu tentara Rusia di sepanjang perbatasan Ukraina gagal mencapai terobosan apa pun. Rusia tidak akan berkomitmen untuk mengurangi eskalasi dan pejabat Amerika dan NATO mengatakan tuntutan Moskow – termasuk bahwa NATO tidak pernah mengakui Ukraina ke dalam aliansi – adalah non-starter.

Setelah pembicaraan yang gagal, Michael Carpenter, duta besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan kepada wartawan bahwa “drum perang terdengar keras dan retorikanya menjadi agak melengking.”

“Kita harus menanggapi ini dengan sangat serius,” kata Carpenter tentang pengerahan pasukan Rusia di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. “Kita harus bersiap untuk kemungkinan terjadinya eskalasi.”

“Saya bersedia. Saya melakukannya, karena saya pikir (Presiden Rusia Vladimir) Putin mencium bau kelemahan di sini lagi,” Perwakilan Michael McCall, seorang Republikan dari Texas, mengatakan kepada Jake Tapper dari Granthshala tentang “State of the Union”, ketika ditanya apakah menurutnya Perang Dingin baru adalah berlangsung.

Pernyataannya muncul setelah laporan Granthshala bahwa AS memiliki informasi yang mengindikasikan Rusia mungkin telah melakukan operasi bendera palsu di Ukraina timur dalam upaya untuk menyamar sebagai Rusia, mungkin sekelompok operasi. Grup sudah disiapkan.

“Dia tahu bahwa jika dia akan menyerang Ukraina, sekaranglah saatnya. Aku harap dia tidak salah menebak. Tetapi kenyataannya adalah bahwa jika dia menyerang Ukraina, Amerika Serikat akan Apa itu Amerika, apa Panglima Tertinggi kita yang siap untuk dihentikan?” kata McCall.

Baca Juga : Pidato Biden Menyinggung Sosok Donald Trump

“Jika Putin melihat perlawanan kembali dari Amerika Serikat dan sekutu NATO kami, dia bisa menebak-nebak perhitungannya untuk menyerang Ukraina. Sekarang Ukraina adalah keranjang roti Rusia. Putin adalah keranjang roti Kekaisaran Soviet lama. ingin mengembalikan kejayaan. Dia ingin melakukannya untuk waktu yang lama.”

McCall berkata: “Saya tidak melihat banyak perlawanan. Saya melihat beberapa retorika yang sulit, tetapi tidak banyak tindakan… Anda harus meletakkan hal-hal di atas meja seperti sanksi, Anda harus menjual lebih banyak. Kita harus berbicara tentang penjualan senjata ke Ukraina.”

Peringatan anggota Kongres gagal untuk memperoleh keberhasilan apapun setelah berminggu-minggu pertemuan diplomatik antara pejabat Rusia dan Barat atas pengumpulan puluhan ribu tentara di perbatasan Ukraina. Rusia tidak akan berkomitmen untuk mengurangi eskalasi dan pejabat AS dan NATO mengatakan tuntutan Moskow – yang NATO tidak pernah menerima Ukraina ke dalam aliansi – adalah non-starter.

Setelah pembicaraan yang gagal, Michael Carpenter, duta besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan kepada wartawan: “Gendang perang semakin keras dan retorika semakin keras.”

“Kita harus menganggap ini sangat serius,” kata Carpenter tentang kerumunan pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina. “Kita harus siap jika terjadi eskalasi.”

AS dalam Perang Dingin baru dengan Rusia, kata Republikan teratas di House Foreign Affairs

Rep. Michael McCaul (R-Texas), Republikan teratas di Komite Urusan Luar Negeri DPR, mengatakan Minggu bahwa dia yakin AS terlibat dalam Perang Dingin baru dengan Rusia.

Mengapa itu penting: Komentar McCaul tentang “State of the Union” CNN muncul beberapa hari setelah pembicaraan diplomatik antara Amerika Serikat, sekutu Eropa dan Rusia menemui jalan buntu , meningkatkan kekhawatiran akan potensi invasi Rusia ke Ukraina .

  • Pekan lalu, AS menuduh Rusia merencanakan operasi bendera palsu yang akan meletakkan dasar bagi dalih untuk menyerang.

Apa yang mereka katakan: McCaul mengatakan dia ingin melihat lebih banyak pencegahan dari AS dalam berurusan dengan Rusia.

  • “Saya melihat beberapa retorika yang sulit tetapi tidak banyak tindakan,” katanya, menambahkan bahwa “Anda harus meletakkan hal-hal di atas meja seperti sanksi, Anda harus berbicara tentang lebih banyak penjualan senjata, penjualan senjata ke Ukraina.”
  • “Daripada mengancam setelah invasi terjadi, kita harus memberikan pencegahan sebelum invasi terjadi,” katanya.

Ditanya oleh pembawa acara Jake Tapper apakah dia yakin AS terlibat dalam Perang Dingin baru melawan Rusia, McCaul menjawab, “Ya. Saya percaya, karena saya pikir Putin kembali mencium kelemahan di sini.”

Intinya: “Ini akan menjadi invasi terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II. Itu adalah masalah besar.”

Putin menghadirkan ancaman besar bagi perdamaian di Eropa

Eropa memiliki sejarah perang yang panjang dan berdarah, perbatasan yang diperebutkan secara brutal, negara dan kerajaan yang mengukir alur destruktif jauh dari rumah. Tetapi panen kesedihan dan kehilangan yang menyedihkan setelah Perang Dunia Kedua diikuti oleh puluhan tahun kedamaian dan kemakmuran yang relatif, bahkan selama Perang Dingin yang tidak menjadi panas.

Hari ini perdamaian sedang diuji dengan keras oleh Presiden Rusia Vladimir Putin saat ia mengerahkan pasukan di perbatasan Ukraina dan para diplomat meningkatkan peringatan dengan tegas. Duta Besar AS untuk 57 negara, Organisasi Kerjasama dan Keamanan di Eropa, Michael Carpenter, memperingatkan pada hari Kamis bahwa keamanan Eropa sedang menghadapi “krisis” dan ” debar perang terdengar keras .”

Putin, yang negaranya mengubur puluhan juta bangsanya sendiri dalam perang Eropa, sedang menggali keluhan baru tentang perdamaian pasca-Perang Dunia, khususnya peran NATO, aliansi pertahanan transatlantik dan tandingan pendahulu Rusia , Uni Soviet.

Musim panas lalu dalam dokumen setebal 20 halaman yang mengutip sejarah berlumuran darah selama berabad-abad, Putin mengklaim Ukraina , yang pada tahun 1991 memperoleh kembali kemerdekaannya setelah runtuhnya Uni Soviet, dengan menyatakan “Rusia, Ukraina, dan Belarusia semuanya adalah keturunan Rus Kuno, yang adalah negara bagian terbesar di Eropa.”

Dia menyimpulkan “ikatan spiritual, manusia dan peradaban kita yang terbentuk selama berabad-abad berasal dari sumber yang sama … kedaulatan sejati Ukraina hanya mungkin dalam kemitraan dengan Rusia.”

Sebagai komandan tentara terbesar kelima di dunia, dan hampir setengah jalan melalui aturan hampir empat dekade yang diharapkan, Putin menyiapkan panggung untuk mempertaruhkan klaimnya seperti yang dilakukan nenek moyangnya, menempatkan pasukan di perbatasan Ukraina menunggu perintahnya.

Setelah menginvasi Krimea pada tahun 2014, kekhawatiran pasukan Rusia akan kembali melintasi perbatasan tidak pernah lebih tinggi.
Pembicaraan minggu lalu — secara bilateral dengan AS di Jenewa Senin, dengan NATO di Brussel Rabu dan berpuncak pada OSCE di Wina pada Kamis — yang dimaksudkan untuk meredakan ketegangan, tampaknya telah mencapai hal yang sebaliknya dan membuat para utusan Putin bermusuhan. retorik.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov mengatur nada pada hari Senin menuntut “jaminan yang kuat, tahan air, antipeluru, mengikat secara hukum, bukan jaminan, bukan pengamanan, jaminan” bahwa NATO menolak keanggotaan Ukraina dan lainnya dan memutar kembali ke garis 1997.

Dua hari kemudian, setelah pembicaraan NATO di Brussel, wakil menteri luar negeri lainnya, Alexander Grushko, mengancam akan memaksa jika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan. “Kami memiliki serangkaian tindakan teknis-militer hukum yang akan kami terapkan jika kami merasakan ancaman nyata terhadap keamanan [kami], dan kami sudah merasakannya,” katanya.

Pada hari Kamis ketika pembicaraan mencapai OSCE, yang wilayahnya mengelilingi belahan bumi utara dari tundra beku paling timur Rusia ke ujung barat es Alaska dan di mana Rusia dan Ukraina adalah anggota, lapisan es diplomatik telah terbentuk. Duta Besar OSCE Rusia, Alexander Lukashevich, memperingatkan “saat kebenaran” dengan “konsekuensi bencana” jika “prinsip-prinsip Rusia dilanggar.”

Baca Juga : Sosial Demokrat mengalahkan blok Kanselir Merkel

Di Moskow pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri lama Putin Sergei Lavrov memperingatkan “Barat terbawa suasana,” dan memanfaatkan hukum rakyat Rusia, mengisyaratkan diplomasi Putin mungkin telah berjalan dengan sendirinya, dengan mengatakan: “Kami telah memanfaatkan secara perlahan, tetapi sekarang saatnya untuk kita untuk naik.”

Pada hari yang sama, warga Ukraina terbangun karena serangan siber besar-besaran yang menghancurkan situs web pemerintah. Rusia belum mengaku bertanggung jawab, tetapi diplomat top Eropa Josep Borrell meninggalkan sedikit keraguan siapa yang dia pikir berada di balik serangan itu, dengan mengatakan, “Sulit untuk mengatakan [siapa di baliknya]. Saya tidak bisa menyalahkan siapa pun karena saya tidak punya bukti, tapi kita bisa membayangkannya.”

Dengan desain Rusia atau efek tersendat-sendatnya diplomasi yang terhenti, pembicaraan itu menimbulkan konsekuensi yang meningkat. Borrell menjanjikan tindakan balasan untuk serangan siber, “Kami akan mengerahkan semua sumber daya kami untuk membantu Ukraina mengatasi serangan siber ini. Sayangnya, kami tahu itu bisa terjadi.”

Di AS, penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden Jake Sullivan pada hari Kamis menyarankan Putin mungkin telah menyerah pada pembicaraan yang tidak dijadwalkan dalam beberapa hari ke depan, dan pada hari Jumat AS meningkatkan taruhannya lebih lanjut, menuduh bahwa Moskow telah “mempreposisikan sebuah kelompok operasi” untuk melaksanakan “operasi yang dirancang agar terlihat seperti serangan terhadap mereka atau orang-orang berbahasa Rusia di Ukraina” untuk menciptakan alasan untuk “potensi invasi,” menurut juru bicara Pentagon John Kirby.

Kremlin dengan keras membantah tuduhan itu.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengundang Biden dan Putin untuk mengadakan pembicaraan tiga arah untuk membahas situasi keamanan, menurut outlet media pemerintah Ukraina Ukrinform.

Lavrov telah menyatakan bahwa dia yakin NATO perlu membuat langkah selanjutnya, “Kami menunggu jawaban dari rekan-rekan kami, jawaban tertulis, di atas kertas.”

Tetapi Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal NATO, mengatakan kepada CNN pada hari Rabu bahwa terserah Rusia untuk menanggapi jangkauan diplomatik NATO pada pembicaraan pengendalian senjata dan perjanjian militer timbal balik lainnya. “Kami menunggu jawaban atas proposal kami untuk mengadakan pertemuan yang membahas berbagai masalah penting bagi keamanan Eropa,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga mengindikasikan AS sedang menunggu Presiden Rusia. “Apakah dia akan memilih jalur diplomasi dan dialog untuk menyelesaikan beberapa masalah ini? Atau apakah dia akan melakukan konfrontasi dan agresi?” tanya sekretaris pada hari Kamis.

Penantian ini membangkitkan kembali kenangan tidak nyaman bagi orang Eropa. Menteri Luar Negeri Denmark Jeppe Kofod mencap tindakan Putin “sama sekali tidak dapat diterima,” dengan mengatakan dia “berusaha membawa kita kembali ke hari-hari terdingin dan tergelap dalam Perang Dingin.”

Tetapi dengan Putin yang tampaknya bersikeras dia tidak akan mundur, bayang-bayang sejarah menekan di pundak para pemimpin di seluruh benua yang menjadi semakin sadar bahwa keputusan yang menentukan mungkin ada di depan.