Biden Akan Terus Memburu dan Membalas Teroris di Afghanistan

Biden Akan Terus Memburu dan Membalas Teroris di Afghanistan – Presiden Joe Biden bersumpah untuk membalas serangan teroris yang menewaskan 13 anggota militer AS di luar Bandara Internasional Kabul bahkan saat ia mengatakan misi panik untuk airlift Amerika dari Afghanistan akan terus berlanjut.

Biden Akan Terus Memburu dan Membalas Teroris di Afghanistan

 Baca Juga : Senat AS Menyetujui Program Infrastruktur Biden

irregulartimes – “Kami tidak akan memaafkan. Kami tidak akan melupakan. Kami akan memburu Anda dan membuat Anda membayar,” kata Biden dalam sambutan sore hari dari Gedung Putih, beberapa jam setelah Pentagon mengatakan 12 anggota militer tewas dalam dua ledakan bunuh diri terpisah di luar. gerbang bandara.

Tak lama setelah Biden berbicara, Komando Pusat AS mengumumkan seorang anggota tambahan AS telah tewas, dengan total 18 orang terluka. Sepuluh Marinir termasuk di antara 13 anggota militer yang tewas.

Dengan nada tenang tapi tegas, Biden mengatakan dia meminta opsi militer AS untuk menanggapi ledakan, yang katanya telah dilakukan oleh afiliasi ISIS yang beroperasi di Afghanistan.

“Kami akan merespons dengan kekuatan dan ketepatan pada waktu kami, di tempat yang kami pilih dan saat yang kami pilih,” kata Biden. “Ini yang perlu Anda ketahui: Teroris ISIS ini tidak akan menang.”

Serangan teror, yang terjadi setelah berhari-hari peringatan publik dan pribadi dari Biden tentang potensi ancaman yang dapat mengganggu upaya pengangkutan udara besar-besaran, telah memperumit hari-hari terakhir berdarah perang terpanjang Amerika. Itu dibuat untuk apa yang digambarkan oleh para pembantu Biden sebagai hari terburuk kepresidenannya yang masih muda.

Sekarang, selain mengevakuasi ribuan orang yang sangat ingin meninggalkan Afghanistan, Biden telah menugaskan militer dengan misi lain: memburu dan menghukum teroris ISIS yang membunuh orang Amerika dan sejumlah warga sipil Afghanistan.

Mereka harus melakukan kedua misi di bawah ancaman serangan lebih lanjut, yang dikatakan para pemimpin militer sebelumnya bisa datang dengan kendaraan atau roket kapan saja.

Biden berjanji pada hari Kamis untuk melanjutkan pengangkutan udara, yang masih dia katakan akan berakhir pada Selasa depan, tenggat waktu yang ditentukan sendiri untuk menarik semua pasukan AS dari negara itu. Dia mengatakan serangan teror adalah alasan utama dia berusaha untuk membatasi durasi misi evakuasi.

Namun dia tetap teguh dalam keputusannya untuk mengakhiri perang Afghanistan selama 20 tahun, dan mengatakan dia menerima tanggung jawab atas apa yang telah terjadi.

“Saya bertanggung jawab secara fundamental atas semua yang terjadi akhir-akhir ini,” kata Presiden.Namun, kehancuran kerugian itu jelas pada hari Kamis. Biden, yang telah mengatakan dalam menjelaskan keputusannya untuk mengakhiri perang bahwa dia tidak ingin memberi tahu orang tua lagi bahwa putra atau putri mereka telah terbunuh di Afghanistan, akan dihadapkan dengan tugas itu di hari-hari mendatang.

Gedung Putih mengatakan Pentagon masih memberi tahu keluarga terdekat pasukan yang gugur sebelum Biden menelepon. Biden telah memerintahkan bendera diturunkan menjadi setengah tiang hingga matahari terbenam pada 30 Agustus.

Sebelumnya dalam sambutannya, Biden mengatakan serangan itu adalah salah satu “yang telah kita bicarakan, khawatirkan” selama beberapa hari terakhir.

“Kami marah dan juga patah hati,” kata Presiden, yang mengosongkan jadwalnya setelah serangan untuk berkumpul dengan para penasihat hampir sepanjang hari.

“Situasi di lapangan masih berkembang dan saya terus diperbarui,” katanya.

Kepala Komando Pusat Jenderal Frank McKenzie memperingatkan selama pengarahan sore bahwa serangan tambahan dari ISIS masih mungkin terjadi, termasuk menggunakan kendaraan atau roket.
“Kami pikir ini akan terjadi cepat atau lambat,” kata McKenzie.

Ledakan itu mengungkapkan risiko bagi pasukan AS dan diplomat yang telah diperingatkan Biden selama seminggu ketika upaya evakuasi panik di bandara semakin cepat.

Laju evakuasi telah melambat selama dua hari terakhir karena situasi keamanan memburuk, dan sejumlah negara barat mengatakan upaya evakuasi mereka sekarang telah berakhir.

Biden mengatakan AS akan terus mengoperasikan penerbangan ke luar negeri, dan para pembantunya mengatakan dia tidak ragu-ragu pada batas waktu 31 Agustus untuk mengeluarkan semua orang dari negara itu.

“Kami tidak akan dihalangi oleh teroris. Kami tidak akan membiarkan mereka menghentikan misi kami,” kata Biden, seraya mengatakan AS siap untuk membalas pembunuhan – kematian aksi bermusuhan pertama di Afghanistan sejak Februari 2020.

“Jika kami dapat menemukan siapa yang terkait dengan ini, kami akan mengejar mereka,” katanya. “Kami bekerja sangat keras sekarang untuk menentukan atribusi, untuk menentukan siapa yang terkait dengan serangan pengecut ini dan kami siap untuk mengambil tindakan terhadap mereka.”

Selama beberapa hari terakhir, risiko serangan teror di bandara tampaknya meningkat dari jam ke jam. Ancaman yang sangat tinggi dari ISIS menyebabkan AS, bersama dengan Inggris dan Australia, memperingatkan orang-orang untuk menjauh dari gerbang bandara Rabu malam waktu timur.

Risiko potensi serangan teror dari afiliasi ISIS yang beroperasi di Afghanistan mengkhawatirkan para pejabat Amerika dan Barat sejak menjadi jelas bahwa Taliban akan mengambil alih negara itu pada 15 Agustus.
Begitu kerumunan mulai berkumpul di Bandara Internasional Hamid Karzai, ketakutan di antara para pejabat yang memantau situasi menjadi akut dari serangan yang dimaksudkan untuk menciptakan kekacauan dan ketakutan di antara mereka yang mencoba melarikan diri dari negara itu.

Itulah yang terjadi pada hari Kamis. McKenzie mengatakan dia mencurigai seorang pembom bunuh diri sedang digeledah oleh prajurit Amerika di bandara sebelum meledakkan bahan peledak.

Serangan itu dengan cepat menghabiskan jadwal Biden. Dia berada di ruang bawah tanah Situation Room bersama Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Ketua Gabungan Jenderal Mark Milley untuk pengarahan yang telah dijadwalkan sebelumnya ketika kata pertama tentang ledakan tiba. Para ajudan masih duduk di kursi mereka ketika laporan pertama masuk.

Wakil Presiden Kamala Harris juga mengambil bagian dalam pertemuan melalui konferensi video saat dia berada di udara dalam perjalanan antara Vietnam dan Guam. Dia membatalkan penampilan kampanye yang direncanakan di California, dan sebaliknya akan kembali ke Washington.

Ketika skala serangan menjadi jelas, jadwal Presiden dihapus, termasuk pertemuan dengan Perdana Menteri Israel Naftali Bennett yang sedang berkunjung yang dijadwalkan ulang pada hari Jumat.

Setelah pertemuan Biden dengan tim keamanan nasionalnya selesai, dia terus diberi pengarahan di Ruang Oval, menurut Gedung Putih. Pertemuan virtual Presiden dengan gubernur tentang pengungsi Afghanistan, yang dijadwalkan pukul 3 sore ET, juga dibatalkan.

Biden telah mengangkat kemungkinan serangan – bukan dari Taliban, tetapi dari kelompok ISIS – Jumat lalu.

“Kami juga akan selalu mencermati potensi ancaman teroris di area bandara, termasuk dari afiliasi ISIS di Afghanistan yang dibebaskan dari penjara.

Pada hari Selasa, menjelaskan keputusannya untuk tetap berpegang pada tenggat waktu 31 Agustus untuk menarik semua pasukan AS dari negara itu, Biden menawarkan gambaran yang lebih mengerikan tentang ancaman keamanan.