Bisakah Vermont Menjadi Contoh untuk Negara Bagian Amerika Serikat Lainnya

Bisakah Vermont Menjadi Contoh untuk Negara Bagian Amerika Serikat Lainnya – Vermont adalah salah satu negara bagian paling biru di negara ini. Itu memberi calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dua pertiga suara pada tahun 2020, memberikan Biden dengan margin kemenangan tunggal terbesarnya di negara bagian mana pun. Vermont mengirim seorang sosialis, Bernie Sanders , ke Senat AS, dan ia memiliki salah satu dari sedikit pihak ketiga sayap kiri yang kuat di negara bagian mana pun.

Bisakah Vermont Menjadi Contoh untuk Negara Bagian Amerika Serikat Lainnya

 Baca Juga : Biden Akan Terus Memburu dan Membalas Teroris di Afghanistan

irregulartimes – Namun untuk tiga pemilu berjalan, pemilih Vermont telah memilih Phil Scott , seorang Republikan, untuk menjadi gubernur mereka – dengan meningkatkan margin. Scott memenangkan masa jabatan dua tahun pertamanya pada tahun 2016 dengan 9 poin, yang kedua pada tahun 2018 dengan 15 poin, dan pada tahun 2020 dengan 41 poin yang menakjubkan.

Bagaimana mungkin negara bagian yang sama telah memberikan kemenangan luar biasa kepada politisi yang beragam seperti Biden, Sanders, dan Scott? Pengamat politik di Vermont memuji kecerdasan Scott dan pendekatannya yang moderat terhadap pemerintahan, serta lokasinya di negara bagian yang cukup kecil dan independen sehingga daya tarik pribadi dapat mengalahkan politik nasional.

“Terjebak dalam masalah nasional tidak berhasil di sini,” kata Michael Donohue, anggota Komite Negara Republik Vermont dan mantan ketua Komite Republik di Chittenden County, yang mencakup kota terbesar di negara bagian itu, Burlington.

Sebelum menjadi gubernur, Scott memiliki DuBois Construction dan merupakan penggemar mobil stok. Dia terpilih menjadi anggota Senat negara bagian pada tahun 2000, kemudian pada tahun 2010 memenangkan jabatan gubernur letnan. Jabatan itu dipilih secara terpisah dari jabatan gubernur, yang dimenangkan tahun itu oleh Demokrat Peter Shumlin. Kemudian, pada tahun 2016, saat Hillary Clinton memenangkan negara bagian dengan selisih 27 poin, Scott memenangkan yang pertama dari tiga masa jabatan gubernurnya sejauh ini.

Di Vermont, standarnya adalah Demokrat memenangkan jabatan di seluruh negara bagian. Faktanya, Scott adalah satu-satunya Republikan Vermont yang memenangkan jabatan di seluruh negara bagian dalam lebih dari belasan tahun. Konon, kandidat GOP yang mengambil pendekatan pragmatis cenderung diberikan pemeriksaan yang adil di Vermont, dan mereka bisa menjadi favorit jika mereka menghadapi kandidat sayap kiri dalam perlombaan di seluruh negara bagian. Gubernur Republik Vermont baru-baru ini – Richard Snelling (1977-1985 dan 1991) dan Jim Douglas (2003-2011) –, seperti Scott, menekankan moderasi dan bipartisanship.

“Vermonters secara historis memilih orangnya, bukan partainya,” kata Letnan Gubernur Molly Gray, seorang Demokrat yang dikreditkan dengan bekerja secara efektif dengan Scott. “Berkali-kali,” katanya, Scott telah “menunjukkan kesediaan untuk melewati sebagian garis.”

Hal ini dimungkinkan karena ukuran Vermont yang kecil. Dengan 643.000 penduduk, ini adalah negara bagian terkecil kedua dalam populasi, dan lebih padat daripada yang terkecil, Wyoming.

Di distrik Senat negara bagian yang khas, di mana Scott memotong gigi politiknya, “dapat dikelola untuk mengenal sebagian besar konstituen Anda,” kata Corey Parent, senator negara bagian Partai Republik masa jabatan kedua.

Di Vermont, “pemilih seperti politisi yang dapat terhubung dengan baik di tingkat ritel dan merupakan warga biasa,” kata Neale Lunderville, yang telah ditunjuk untuk berbagai posisi oleh Douglas, Shumlin dan Scott dan sekarang menjadi CEO Vermont Gas Systems. Skala kecil negara bagian “membuat lebih sulit untuk mencapai pertengkaran politik yang kita lihat di Washington.”

Memang, Conor Casey, mantan direktur eksekutif Partai Demokrat negara bagian dan anggota Dewan Kota di ibukota negara bagian Montpelier, ingat mencoba “segalanya” melawan Scott dalam kampanye dan gagal membuat penyok.

“Kami mencoba bersikap baik, kami mencoba menjadi jahat, tetapi tidak ada yang macet, karena pemilih mengenalnya,” katanya. “Jika Anda menyerang Scott, peringkat Anda sendiri yang menguntungkan akan turun.”

Alasan lain keberhasilan Scott adalah kegemaran pemilih Vermont akan keseimbangan politik. Setiap kali jabatan gubernur Vermont dibuka, ia telah berpindah tangan setiap saat sejak 1961. “Orang-orang berkata, ‘mungkin satu partai tidak boleh memiliki semua kelereng,'” kata Douglas, mantan gubernur Partai Republik.

Karena Demokrat memiliki mayoritas kuat di kedua kamar legislatif, para pemilih melihat Scott memberikan rem pada kesulitan besar ke kiri.

“Kata besar Scott adalah ‘terjangkau,'” kata Philip Baruth, seorang senator negara bagian enam periode yang berafiliasi dengan partai Demokrat dan Progresif. “Dia umumnya pro-pembangunan ekonomi dan pajak rendah, dan tidak menyukai hal-hal yang dia anggap tidak dalam lingkup pemerintah atau terlalu mahal, seperti perawatan kesehatan universal.” (Bahkan pendahulu Scott dari Demokrat, Shumlin, dianggap sebagai rencana perawatan kesehatan universal untuk Vermont tetapi mundur di tengah masalah biaya.)

Sebelum pandemi coronavirus, pertempuran terbesar Scott dengan legislatif adalah tentang cuti keluarga. Scott menginginkan sistem sukarela dan memveto proposal wajib yang didukung Demokrat yang akan datang dengan kenaikan pajak gaji $ 29 juta. Scott dan legislatif juga berdebat tentang skala kenaikan upah minimum.

“Dia berkata, ‘Lihat, ini adalah pekerjaan penganggaran yang sulit, dan kita perlu melakukan ini dalam kenyataan anggaran yang ketat,'” kata Donohue, pejabat GOP negara bagian. “Itu adalah pesan yang bergema dengan banyak orang yang menganggap diri mereka Demokrat.”

Pada saat yang sama, Scott telah melangkah lebih jauh dari gubernur Republik di tempat lain untuk menoleransi prioritas Demokrat. Dia menandatangani undang-undang untuk melindungi hak aborsi, dan dia mengizinkan undang-undang untuk melegalkan penjualan ganja dan untuk merombak aturan penggunaan kekuatan mematikan oleh polisi menjadi undang-undang tanpa tanda tangannya.

Terutama, Scott bertindak bertentangan dengan keengganan negara bagian yang sangat pedesaan terhadap undang-undang pengendalian senjata, setelah penembakan sekolah 2018 di Parkland, Florida, dan menggagalkan penembakan sekolah di Vermont. Scott bekerja dengan legislator untuk memberlakukan larangan saham bump dan majalah besar, serta proses untuk sementara menyita senjata dari individu yang dianggap menimbulkan ancaman langsung.

Karyanya tentang undang-undang senjata membuat perselisihan antara Scott dan beberapa elemen garis keras partainya. Namun, banyak Demokrat dan independen menghargai usahanya.

“Saat itulah Demokrat memberinya keuntungan karena tidak menjadi seorang ideolog,” kata Baruth.

Scott lebih lanjut memperkuat posisinya dengan mayoritas Demokrat di negara bagian itu dengan berulang kali menjauhkan dirinya dari Presiden Donald Trump saat itu . Scott mengkritik tindakan seperti keputusan Trump untuk menarik diri dari kesepakatan iklim Paris dan kebijakannya tentang imigrasi. Scott juga mendukung penantang utama Trump, mantan Gubernur Massachusetts Bill Weld , dan memilih Biden, yang menurutnya dapat “menyembuhkan negara.”

Namun, bahkan rekor ini tidak akan menghasilkan kemenangannya yang besar pada tahun 2020 jika Scott tidak memimpin respons bipartisan – dan efektif – terhadap virus corona . Negara bagian secara konsisten memiliki tingkat infeksi, rawat inap, dan kematian yang rendah. Ini kemudian mencapai tingkat vaksinasi terbaik di negara itu.

“Peringkat persetujuannya untuk COVID sangat tinggi,” kata Chris Graff, mantan jurnalis dan pengamat politik lama di Vermont. “Kebanyakan warga Vermont sangat bangga ketika Vermont tampil sebagai pemimpin bangsa, dan mereka memberi penghargaan kepada Phil.”

Scott tidak melakukannya sendiri, kata ilmuwan politik Middlebury College Eric Davis. “Dia memiliki orang-orang yang sangat baik di posisi kunci,” kata Davis, termasuk Komisaris Kesehatan Mark Levine, yang pengarahannya membuat beberapa orang menjulukinya sebagai Anthony Fauci dari Vermont.

“Kami tidak menyetujui semuanya – legislatif melakukan pengawasan dan membuat beberapa perubahan pada programnya – tetapi usahanya gesit, bijaksana dan tegas,” kata Baruth, legislator Demokrat-Progresif.

Scott menggemakan pendekatan ini pada Juli 2021, ketika ia menunjuk Christine Hallquist sebagai direktur eksekutif Dewan Broadband Komunitas Vermont yang baru dibuat, yang bertugas memperluas akses internet di seluruh negara bagian. Hallquist, mantan CEO Vermont Electric Cooperative, adalah Demokrat yang dikalahkan Scott dengan mudah pada tahun 2018.

Terlepas dari kampanye mereka terhadap satu sama lain, Scott menyadari bahwa Hallquist adalah “benar-benar orang yang tepat” untuk pekerjaan itu, kata Lunderville.

Yang kurang jelas adalah masa depan seperti apa yang menanti Partai Republik selain Scott di negara bagian itu. Sementara Vermont kurang ramah terhadap Trump daripada kebanyakan negara bagian, Partai Republik di negara bagian itu memiliki sikap Trumpish yang mematikan Demokrat dan banyak independen.

“Organisasi partai sangat Trumpy,” kata John Walters, seorang jurnalis politik lama di Vermont. Jika dia seorang Republikan moderat yang ingin naik, Walters berkata, “Saya akan berkecil hati.” Memang, Donohue, pejabat GOP, bercanda bahwa tujuannya “adalah terus memohon agar gubernur mencalonkan diri lagi.”

Bintang-bintang politik yang sedang naik daun di negara bagian itu mengatakan pendekatan pragmatis layak untuk ditiru di tempat lain – jika partai-partai nasional dapat berpikir di luar kotak.

“Pada saat kita melihat begitu banyak perpecahan secara nasional, saya pikir negara bagian kita yang kecil dapat menjadi model untuk demokrasi yang berfokus pada masalah yang sehat,” kata Gray, wakil gubernur dari Partai Demokrat. “Kami tentu tidak setuju dalam segala hal, tetapi kami bersedia untuk bersatu dan bekerja sama.”

Induk, legislator Republik, setuju.

“Saya seorang milenial,” katanya. “Melihat kaum milenial konservatif, mereka menghargai pendekatan pragmatis, moderat secara sosial dengan pandangan nyata pada masalah fiskal. Sayangnya, Partai Republik nasional terjebak dalam pertarungan yang mematikan kaum milenial.”