Joe Biden Sodorkan Anggaran Belanja Hingga Rp33.500 Triliun

Joe Biden Sodorkan Anggaran Belanja Hingga Rp33.500 Triliun – Presiden AS Biden telah meluncurkan rancangan anggaran triliunan dolar untuk merevitalisasi perekonomian. Ia berharap dapat menggunakan anggaran sebesar itu untuk meningkatkan infrastruktur dan memerangi perubahan iklim.

Joe Biden Sodorkan Anggaran Belanja Hingga Rp33.500 Triliun

irregulartimes – Proposal senilai US $ 2,3 triliun (lebih dari 33.500 triliun rupiah) akan mendanai berbagai inisiatif, seperti pembangunan jalan dan moda transportasi baru, stasiun pengisian kendaraan listrik, dan penggantian jaringan pipa air saat dikutip bbc.

Pengeluaran sebesar ini akan diimbangi dengan kenaikan pajak pada pelaku usaha, terutama perusahaan besar.

Usulan itu segera menimbulkan pro dan kontra sengit dalam politik.

Oposisi Partai Republik menyebut kenaikan pajak “titik masuk untuk stagnasi dan kemunduran,” sementara kelompok lobi bisnis yang berpengaruh, seperti Business Roundtable dan Kamar Dagang, mengatakan mereka mendukung investasi tetapi menentang kenaikan pajak.

Penolakan tersebut mengindikasikan bahwa pemerintah akan menghadapi perjuangan berat untuk memajukan rencana induk dan membutuhkan persetujuan Kongres.

Baca juga : Tanggapan dan Apresiasi Untuk Jokowi Usai Cabut Lampiran Perpres Investasi Miras

Investasi Seumur Hidup

Joe Biden mungkin telah mengambil berbagai arah kebijakan setelah berhasil mendapatkan paket bantuan pandemi Covid-19 yang disetujui Kongres beberapa waktu lalu.

Pilihannya untuk mempromosikan RUU infrastruktur, daripada pilihan aturan baru untuk kontrol senjata, hak suara, imigrasi, reformasi lingkungan dan perawatan kesehatan, menunjukkan bahwa dia lebih bersedia untuk memiliki aturan yang populer dan tidak kontroversial di parlemen.

Tentu saja, seperti paket bantuan yang disetujui untuk pandemi virus korona, pemerintahan Biden kemungkinan akan menggunakan upayanya untuk mengesahkan RUU skala besar, secara diam-diam termasuk beberapa kebijakan lainnya.

Misalnya, proposal baru mencakup anggaran ratusan juta dolar untuk program energi hijau, perawatan lansia dan penyandang cacat, dan pelatihan kejuruan.

Seperti halnya ketika “Corona Pandemic Assistance Act” digulirkan, usulan pembangunan infrastruktur yang tidak kontroversial dan sangat didukung oleh masyarakat akan mendapat penolakan yang keras. Partai Republik akan sepenuhnya menolak kenaikan pajak untuk perusahaan dan bisnis yang diusulkan dalam RUU baru.

Sangat mungkin bahwa politisi Demokrat harus bertindak secara sepihak lagi ketika mereka mengesahkan RUU baru Biden.

Tantangan pada saat itu adalah untuk menjaga stabilitas Aliansi Demokratik, karena sebagian besar politisi mereka tersentak selama peninjauan RUU bantuan “Covid” terakhir sambil menuntut pendanaan untuk rencana mereka.

Gedung Putih telah mempromosikan proposalnya sebagai pengeluaran publik paling ambisius dalam beberapa dekade dan menyatakan bahwa dibutuhkan investasi untuk menjaga daya saing pertumbuhan ekonomi AS dan negara lain, khususnya China.

Dalam pidatonya yang disampaikan pada Rabu (31/03) di Pittsburgh, Pennsylvania, Biden mengatakan: “Ini bukanlah rencana yang menyenangkan.” “Ini adalah investasi sekali seumur hidup di Amerika Serikat.”

RUU Kerja Amerika

Proposal tersebut berencana untuk menginvestasikan lebih dari US $ 600 miliar dalam proyek infrastruktur, yang meliputi renovasi jalan, perbaikan kereta api dan bus, serta perbaikan jembatan yang rusak.

Miliaran dolar akan dihabiskan untuk rencana peningkatan rumah sakit veteran, menyediakan perumahan yang terjangkau, memperluas koneksi Internet berkecepatan tinggi, dan memberikan insentif untuk manufaktur dan penelitian teknologi.

Proposal tersebut juga akan menyediakan dana untuk komunitas pedesaan dan non-kulit putih, termasuk pembentukan laboratorium nasional yang berpusat pada iklim dan universitas yang terjangkau bagi warga.

Pengeluaran negara akan berlanjut selama delapan tahun, tetapi masih perlu disetujui oleh Kongres.

Gedung Putih mengatakan kenaikan pajak akan mendanai program-program ini dalam 15 tahun.

Karena itu, Biden menyerukan kenaikan tarif pajak perusahaan dari 21% menjadi 28%. Langkah ini sebagian akan membatalkan langkah-langkah pengurangan yang diadopsi oleh Amerika Serikat pada tahun 2017.

Dia juga mengusulkan untuk menaikkan tarif pajak minimum yang dikenakan atas keuntungan asing.

Biden mengatakan dalam pidatonya bahwa dia menyadari bahwa rencana itu akan ditentang. Dia mengatakan dia juga “terbuka untuk ide lain” dalam hal pembayaran biaya.

Biden berkata: “Kegagalan untuk melakukan investasi ini akan menambah hutang kita dan akan secara efektif merugikan anak-anak kita, dan anak-anak ini akan ditinggalkan oleh para pesaing Amerika.” “Perselisihan saat ini seharusnya tidak menghalangi kita untuk melakukan hal yang benar untuk masa depan. . “

Disetujui atau Tidak

Proposal Biden selaras dengan janji yang dia buat selama pemilihan tahun lalu. Beberapa minggu sebelum RUU itu diperkenalkan, politisi Demokrat berhasil mengesahkan tagihan bantuan $ 1,9 triliun sebagai tanggapan atas dampak ekonomi dari pandemi. Paket bantuan disetujui tanpa dukungan Partai Republik dari Kongres.

Tidak jelas seberapa besar peluang yang dimiliki rencana terbaru Biden di Kongres – atau berapa banyak dari rencana lain yang akan digunakan di berbagai bidang seperti penitipan anak dan pendidikan, ia berencana untuk mengungkapkannya dalam beberapa minggu ke depan.

Kepala ekonom Capital Economics Amerika Utara Paul Ashworth (Paul Ashworth) mengatakan langkah persetujuan kongres atas program bantuan pandemi sangat luar biasa. Menurutnya, biasanya negosiasi bisa memakan waktu beberapa bulan.

Eli Allen adalah direktur Pusat Karir Berkelanjutan untuk Perusahaan Teknik Warga, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan program pelatihan kejuruan untuk karier energi berkelanjutan di Baltimore, Maryland (kota hitam dekat Washington, DC).

Ia mengaku “sangat optimistis” ambisi Biden pada akhirnya akan terwujud. Penekanan Biden pada penciptaan “pekerjaan berkualitas” dalam hal gaji dan tunjangan sangat menyentuh hati Allen. Dia mengatakan ini membantu menetapkan standar yang baik di seluruh industri.

Dia menambahkan: “Dalam beberapa program federal yang telah kami lakukan, kami tidak pernah melihat fokus pada kesetaraan ras.” “Saya pikir fokus tersebut sangat penting karena kami sedang mempertimbangkan strategi untuk memperluas kesempatan kerja ini, terutama bagi non- kulit putih. komunitas.”

Baca juga : Fakta Terbakarnya Kilang Minyak Di Indramayu

Prioritas Infrastruktur

Stefani Pashman (Stefani Pashman) adalah CEO dari Allegheny Community Development Conference, sebuah organisasi pengembangan ekonomi regional di Pittsburgh, Pennsylvania, dan Biden berbicara pada hari Rabu.

Terletak di negara bagian utama tempat Biden memenangkan pemilihan tahun lalu, kota ini telah mencoba untuk berubah menjadi pusat penelitian berteknologi tinggi di berbagai bidang seperti kendaraan otonom.

Pashman mengatakan komitmen presiden untuk mengerahkan miliaran dolar juga menyuntikkan energi baru ke dalam rencana lokal yang ambisius, seperti Universitas Carnegie Mellon dan upaya perusahaan teknologi kereta api Wabtec untuk membangun inovasi yang difokuskan pada kereta barang (seperti kereta otonom) Laboratorium penelitian baru.

Dia berkata: “Idenya adalah untuk mengubah industri kereta api … tetapi kami membutuhkan pemerintah federal untuk menyediakan $ 600 juta untuk memperkuat apa yang dapat kami lakukan di tingkat lokal.”

Dia menambahkan: “Dalam beberapa tahun terakhir … Saya tidak berpikir pemerintah siap untuk menghadapi masalah ini pada tingkat yang diperlukan dan berinvestasi untuk mempromosikan ekonomi kawasan dan ekonomi negara secara keseluruhan.”

“Jelas mereka memprioritaskan infrastruktur dengan cara baru.”