Rab. Apr 17th, 2024

Wakil Presiden Harris Menjanjikan Bantuan Ke Ghana Di Tengah Masalah – Dengan ketakutan akan terorisme dan tentara bayaran Rusia menyebar di Afrika Barat, Wakil Presiden Kamala Harris pada hari Senin membuka ekspedisi sepanjang seminggu ke daratan itu dengan bersumpah menunjang Ghana, pilar demokrasi di kawasan yang diperas oleh krisis ekonomi serta keamanan.

Wakil Presiden Harris Menjanjikan Bantuan Ke Ghana Di Tengah Masalah

irregulartimes – Kunjungan tersebut merupakan pertunjukan dukungan tingkat tinggi untuk Presiden Ghana Nana Akufo-Addo, yang menghadapi ketidakpuasan yang meningkat atas inflasi setelah sebelumnya mengawasi salah satu ekonomi dunia yang berkembang pesat.

” Di dasar kepemimpinan Kamu, Ghana sudah jadi mercusuar demokrasi serta kontributor perdamaian serta keamanan global,” kata Harris dalam konferensi pers bersama di Jubilee House, istana kepresidenan di Accra.

Harris mengumumkan bantuan sebesar $100 juta untuk wilayah tersebut dan berjanji bahwa Amerika Serikat akan “memperkuat kemitraan kami di seluruh benua Afrika”. Pemerintah juga meminta $139 juta lagi dari Kongres untuk membantu Ghana mengurangi pekerja anak, meningkatkan prakiraan cuaca, mendukung musisi lokal, dan bertahan melawan wabah penyakit.

Wakil presiden merupakan anggota pemerintahan Presiden Joe Biden yang sangat populer yang mendatangi Afrika tahun ini, serta ia hendak melanjutkan ke Tanzania serta Zambia akhir minggu ini. Ekspedisi tersebut ialah bagian dari upaya bersama buat memperluas jangkauan AS pada dikala Cina serta Rusia sudah mengakar kepentingan mereka sendiri di Afrika.

Ghana dan beberapa negara Afrika lainnya menderita efek riak dari invasi Rusia ke Ukraina, seperti biaya makanan dan bahan bakar yang lebih tinggi.

Perang juga menjadi garis pemisah di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana beberapa pemimpin Afrika mengutuk invasi dan yang lainnya menolak. Situasi tersebut memicu kekhawatiran tentang potensi dinamika Perang Dingin baru, di mana persaingan global membuat Afrika terjebak di tengah-tengah.

Harris dengan hati-hati menekankan bahwa penjangkauan AS tidak tergantung pada persaingan geopolitik.

“Ya, kami prihatin dengan keamanan. Kami prihatin dengan apa yang terjadi di dunia secara keseluruhan. Kami sangat paham tentang itu,” katanya. “Tapi perjalanan ini dimotivasi oleh pentingnya hubungan langsung antara Amerika Serikat dan Ghana, dan saat saya melakukan perjalanan ke benua itu, dengan negara-negara itu juga.”

Baca Juga : Ideologi Politik AS Stabil; Konservatif, Dasi Moderat

Senator Chris Coons, seorang Demokrat Delaware yang telah bekerja secara ekstensif dalam masalah Afrika dan bergabung dengan Harris untuk perjalanan ke Ghana, mengatakan bahwa “akan menjadi kesalahan yang tragis untuk tidak menghormati harapan dan kepentingan yang sah dari orang Afrika.”

Amerika Serikat telah mengirim pasukan untuk melatih militer dari Ghana dan negara-negara lain dengan harapan memperkuat pertahanan mereka terhadap cabang lokal al-Qaida dan Negara Islam. Namun, negara-negara lain telah beralih ke pasukan tentara bayaran Rusia yang dikenal sebagai Wagner, yang berada di garis depan perang Rusia di Ukraina tetapi juga hadir di Afrika.

Wagner mulai beroperasi di Mali, yang mengusir pasukan Prancis yang berbasis di sana, dan ada kekhawatiran bahwa itu juga akan dikerahkan ke Burkina Faso, di mana Prancis juga mengakhiri kehadiran militernya. Ghana baru-baru ini menuduh para pemimpin Burkina Faso, yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta tahun lalu, telah meminta bantuan dari Wagner.

Akufo- Addo menyebut terorisme selaku” toksin” serta mengatakan” kami menghabiskan banyak malam tanpa tidur buat membenarkan kami terlindungi di mari.” Pertempuran sporadis sudah bertambah di utara Ghana, yang berbatasan dengan Burkina Faso.

Akufo-Addo juga menyatakan keprihatinan bahwa Wagner dapat memperluas jejaknya di wilayah tersebut.

“Ini meningkatkan kemungkinan yang sangat nyata bahwa sekali lagi benua kita akan menjadi arena konflik kekuatan besar,” katanya.

Keinginan Akufo-Addo untuk otonomi di panggung global terbukti saat dia menolak pertanyaan tentang pengaruh China di Afrika. Negaranya mencapai kesepakatan $2 miliar beberapa tahun yang lalu dengan sebuah perusahaan China untuk mengembangkan jalan dan proyek lainnya dengan imbalan akses ke mineral utama untuk memproduksi aluminium.

“Mungkin ada obsesi di Amerika tentang pengaruh China di benua itu. Tapi tidak ada obsesi seperti itu di sini,” kata Akufo-Addo.

Jangkauan Rusia ke Afrika telah mengkhawatirkan AS

Meskipun China telah menjadi perhatian utama dalam kebijakan luar negeri AS, upaya Rusia sendiri untuk membuat terobosan di Afrika telah membuat khawatir Washington juga. Beberapa negara memiliki ikatan lama sejak era Soviet.

Menteri luar negeri Rusia, Sergey Lavrov, telah melakukan beberapa perjalanan ke benua itu dalam upaya untuk menunjukkan bahwa Barat telah gagal mengisolasi Moskow karena invasi ke Ukraina.

“Rusia terus melakukan langkah pertama di Afrika, dan AS terus mengejar ketinggalan,” kata Samuel Ramani, rekan rekan di Royal United Services Institute, sebuah think tank pertahanan dan keamanan yang berbasis di London.

“Benar-benar tidak jelas bagaimana Rusia benar-benar dapat memperluas pengaruhnya dalam jangka panjang,” tambahnya. “Tapi dalam jangka pendek, mereka menciptakan niat baik untuk diri mereka sendiri.”

Mucahid Durmaz, seorang analis senior di Verisk Maplecroft, sebuah perusahaan intelijen risiko global, mengatakan bahwa keseluruhan investasi Moskow di Afrika “sangat sederhana” dibandingkan dengan Washington, tetapi ia menambahkan bahwa hal itu telah mampu meningkatkan sentimen anti-Barat di beberapa wilayah. benua.

“Perang Ukraina telah meningkatkan kepentingan Afrika dalam politik internasional dan meningkatkan perebutan geopolitik di antara kekuatan global untuk mendukung pemerintah dan bangsanya,” katanya.

Pejabat AS telah menghindari membingkai pendekatan mereka dalam hal persaingan global, sesuatu yang dapat dengan cepat membuat orang Afrika sedih yang khawatir terjebak di tengah.

“Mereka tetap berhati-hati untuk menjadi jaminan kerusakan persaingan geopolitik dengan mengulangi kesalahan yang sama di era Perang Dingin,” kata Durmaz.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *