Ketidakadilan Ekonomi Rakyat Amerika Utara

Ketidakadilan Ekonomi Rakyat Amerika UtaraSemuanya dimulai dengan punggung yang buruk. Selama lebih dari satu dekade, ekonom Princeton, Anne Case, menderita nyeri punggung bawah kronis, dan sepertinya tidak ada yang membantu.

Ketidakadilan Ekonomi Rakyat Amerika Utara

irregulartimes  – Dia telah membuat namanya mempelajari hubungan antara kesehatan dan pola ekonomi dalam kehidupan masyarakat; penelitiannya menunjukkan, misalnya, hubungan antara kesehatan Anda di masa kanak-kanak, atau bahkan dalam kandungan, dan status ekonomi Anda di kemudian hari.

Jadi dia memutuskan untuk meneliti pola rasa sakit pada populasi. Dan saat dia menarik utas ini, dia menemukan cerita yang lebih besar dan lebih mengkhawatirkan daripada yang pernah dia duga.

Baca Juga : Amerika Serikat Telah Mencari Dari Sistem Antar Amerika ‘Legitimasi Multilateralisme

Pertanyaan yang dia mulai, pada tahun 2014, adalah apakah rasa sakit telah tumbuh lebih atau kurang lazim di Amerika Serikat selama beberapa dekade terakhir. Mengingat kemajuan dalam teknologi hemat tenaga kerja dan dalam perawatan nyeri, dia berharap bahwa prevalensi yang dilaporkan dalam survei populasi akan turun.

Sebaliknya, itu sudah naik. Beberapa ratus juta orang Amerika sekarang menderita sakit kronis—yaitu, mereka menderita hampir setiap hari selama tiga bulan terakhir. Dan angkanya sangat tinggi di usia paruh baya: orang Amerika berusia lima puluhan, tidak seperti rekan-rekan mereka di negara lain, memiliki tingkat nyeri kronis yang lebih tinggi daripada mereka yang berusia tujuh puluhan dan delapan puluhan.

Suami Case, Angus Deaton, juga seorang ekonom di Princeton. Pada 2013, ia menerbitkan sejarah ekonomi yang luas, “The Great Escape,” yang menelusuri cara orang menjadi lebih sehat dan lebih kaya dalam beberapa abad terakhir, meskipun dengan mengorbankan kesetaraan ekonomi.

Selama penelitiannya, dia memperhatikan bahwa kebahagiaan orang sebagian besar terputus dari cerita ini. Saat kekayaan meningkat, begitu pula kesehatan dan kualitas hidup; kebahagiaan belum tentu mengikuti. Dia terkejut, kemudian, ketika istrinya memberi tahu dia bahwa tingkat rasa sakit juga tidak berkurang.

Apakah ada tautan? Mereka menyisir data survei bersama-sama dan menemukan bahwa komunitas dengan tingkat nyeri kronis yang lebih tinggi juga memiliki tingkat bunuh diri yang lebih tinggi. Terlebih lagi, tingkat keduanya telah meningkat tajam untuk orang Amerika kulit putih non-Hispanik setengah baya—tetapi tidak untuk orang Amerika kulit hitam atau Hispanik.

Dan data itu semakin penasaran dan mengkhawatirkan semakin jauh mereka melihat. Seperti yang diceritakan Case dan Deaton dalam buku baru mereka, “Deaths of Despair and the Future of Capitalism” (Princeton), mereka menggali lebih dalam statistik vital nasional dan membandingkan tingkat bunuh diri dengan penyebab kematian lainnya. “Yang mengejutkan kami, bukan hanya bunuh diri yang meningkat di antara orang kulit putih paruh baya; itu semua kematian,” tulis mereka.

Ini hampir tak terduga. Di luar perang atau pandemi, tingkat kematian untuk populasi besar di seluruh dunia telah turun secara konsisten selama beberapa dekade.

Namun pria dan wanita kulit putih usia kerja tanpa gelar sarjana meninggal karena bunuh diri, overdosis obat-obatan, dan penyakit hati terkait alkohol dengan kecepatan sedemikian rupa sehingga, selama tiga tahun berturut-turut, harapan hidup penduduk AS secara keseluruhan telah turun.

“Satu-satunya preseden adalah satu abad yang lalu, dari tahun 1915 hingga 1918, selama Perang Dunia Pertama dan epidemi influenza yang mengikutinya,” tulis Case dan Deaton. Antara 1999 dan 2017, lebih dari enam ratus ribu kematian tambahan kematian yang melebihi jumlah yang diprediksi secara demografis terjadi hanya di antara orang-orang yang berusia empat puluh lima hingga lima puluh empat tahun.

Case dan Deaton pertama kali menulis tentang meningkatnya kematian akibat bunuh diri dan keracunan diri—yang mereka sebut “kematian karena keputusasaan” dalam sebuah makalah tahun 2015.

Para editor diJAMA dan The New England Journal of Medicine , dua jurnal medis paling terkemuka, entah bagaimana melewatkan signifikansi makalah tersebut dan menolaknya bahkan tanpa tinjauan formal; itu akhirnya diterbitkan dalam jurnal yang lebih teknis, Prosiding National Academy of Sciences, pada bulan November tahun itu.

Beberapa minggu sebelum muncul, Deaton dinobatkan sebagai pemenang Hadiah Nobel di bidang Ekonomi, untuk karya awalnya di bidang ekonomi pembangunan. Tapi dia menganggap kertas baru ini sama pentingnya dengan apa pun yang telah dia lakukan dalam hidupnya.

Benar saja, ketika makalah itu keluar, itu dibahas di televisi, radio bincang-bincang, dan media sosial, menarik respons publik yang jarang menyambut penelitian ekonomi. Itu telah menempatkan angka pada perasaan yang lama mendidih tetapi tidak jelas di antara banyak orang bahwa ada sesuatu yang sangat salah dengan American Dream.

Tapi apa, tepatnya? Mengapa ini terjadi di sini dan tidak di tempat lain? Makalah asli Case dan Deaton tidak memberikan penjelasan, tetapi buku baru mereka menjelaskannya. Dan penjelasan mereka dimulai dengan membongkar beberapa lainnya.

Apakah sumber masalahnya adalah persediaan opioid resep yang terlalu siap di Amerika? Selama beberapa dekade, perusahaan obat terkenal mengecilkan sifat adiktif mereka, dan kami para dokter, dengan rasa malu yang berkepanjangan, memberikan obat-obatan seperti lolipop. Menengok ke belakang, saya terkejut dengan jaminan yang saya berikan kepada pasien yang ragu-ragu untuk mengonsumsi oksikodon setelah operasi.

“Jangan khawatir,” kataku. “Kecanduan tidak biasa setelah operasi.” Tapi ternyata tidak, dan seharusnya aku tahu. Studi mengungkapkan bahwa tiga sampai delapan persen pasien operasi yang menggunakan narkotika untuk pertama kalinya setelah dirawat di rumah sakit dalam waktu singkat masih menggunakan obat tersebut hingga dua belas bulan kemudian.

Penyalahgunaan menjadi meluas pada tahun-tahun awal abad ini. Setelah peraturan memperketat pasokan legal opioid, pengguna beralih ke sumber lain. Sekitar satu juta orang Amerika sekarang menggunakan heroin setiap hari atau hampir setiap hari. Banyak orang lain menggunakan opioid sintetik yang diperoleh secara ilegal seperti fentanil.

Namun orang kulit putih Amerika dengan gelar sarjana hanya menyumbang sekitar sembilan persen dari kematian overdosis dalam seperempat abad terakhir. Kematian seperti itu bahkan lebih jarang terjadi di antara orang kulit hitam Amerika.

Seperti yang dicatat oleh Case dan Deaton, kebanyakan orang yang menyalahgunakan atau menjadi kecanduan opioid terus menjalani kehidupan fungsional dan banyak yang akhirnya lepas dari ketergantungan mereka.

Kelebihan pasokan opioid tidak menciptakan kondisi putus asa. Sebaliknya, tampaknya, kelebihan pasokan memberi makan kelas pekerja kulit putih yang sudah terpaut. Dan, meskipun kematian opioid stabil, setidaknya untuk sementara, pada tahun 2018, bunuh diri dan kematian terkait alkohol terus meningkat.

Mungkinkah kematian karena keputusasaan berhubungan dengan meningkatnya insiden obesitas? Obesitas diketahui meningkatkan penyakit kronis dan nyeri sendi, dan pola regional dan demografisnya mengikuti kematian karena putus asa. Tetapi Case dan Deaton melaporkan bahwa kita melihat tren kesehatan yang sama mengganggu “di antara yang kurus, berat badan normal, kelebihan berat badan, dan obesitas.”

Apakah masalah kemiskinan? Tingkat kematian kelas pekerja kulit putih tidak mengalami penurunan selama hampir tiga dekade, bahkan ketika tingkat kemiskinan turun selama tahun sembilan belas sembilan puluhan, meningkat selama Resesi Hebat, dan turun lagi pada tahun-tahun sesudahnya.

Kematian akibat overdosis paling sering terjadi di Appalachia dengan tingkat kemiskinan tinggi dan di sepanjang Pesisir Timur dengan tingkat kemiskinan rendah, di tempat-tempat seperti Massachusetts, New Hampshire, Delaware, dan Connecticut. Sementara itu, beberapa negara bagian dengan tingkat kemiskinan tinggi, seperti Arkansas dan Mississippi, tidak terlalu terpengaruh. Populasi kulit hitam dan Hispanik lebih miskin tetapi juga tidak terlalu terpengaruh.