Kongres Meloloskan RUU Untuk Mencegah Penutupan Sebagian Pemerintah

Kongres Meloloskan RUU Untuk Mencegah Penutupan Sebagian Pemerintah – Dengan hanya beberapa jam tersisa, Kongres mengesahkan undang-undang yang akan menghindari penutupan federal sebagian dan menjaga pemerintah tetap didanai hingga 3 Desember, dan mengirimkan RUU itu kepada Presiden Joe Biden.

Kongres Meloloskan RUU Untuk Mencegah Penutupan Sebagian Pemerintah

 Baca Juga : Kebijakan AS-China: Biden Menyatukan Jepang, Australia, dan India Untuk Memandang Rendah China

irregulartimes – Pemungutan suara berturut – turut oleh Senat dan kemudian DPR akan membantu mencegah krisis, tetapi untuk menunda yang lainnya ketika partai-parpol menggali perselisihan mengenai bagaimana menaikkan batas pinjaman pemerintah sebelum Amerika Serikat berisiko mengalami gagal bayar yang berpotensi menjadi bencana.

DPR menyetujui langkah pendanaan jangka pendek dengan 254-175 suara tidak lama setelah pengesahan Senat dalam 65-35 suara. Mayoritas besar Partai Republik di kedua kamar memilih menentangnya. Undang-undang itu diperlukan agar pemerintah tetap berjalan setelah tahun anggaran berjalan berakhir pada Kamis tengah malam. Passage akan memberi lebih banyak waktu kepada anggota parlemen untuk menyusun langkah-langkah pengeluaran yang akan mendanai badan-badan federal dan program-program yang mereka kelola.

Pekerjaan untuk menjaga pemerintah tetap terbuka dan berjalan menjadi latar belakang selama hari yang kacau bagi Demokrat ketika mereka berjuang untuk mendapatkan prioritas domestik utama Biden di atas garis akhir, termasuk tagihan infrastruktur bipartisan $ 1 triliun yang berisiko macet di DPR.

Dengan energi mereka terfokus pada agenda Biden, Demokrat mundur dari pertikaian mengenai batas utang dalam RUU pendanaan pemerintah, memutuskan untuk melepaskan plafon pinjaman atas desakan Partai Republik. Jika batas itu tidak dinaikkan pada 18 Oktober, AS mungkin akan menghadapi krisis keuangan dan resesi ekonomi, kata Menteri Keuangan Janet Yellen.
Partai Republik mengatakan Demokrat memiliki suara untuk menaikkan batas utang mereka sendiri, dan pemimpin Republik Mitch McConnell dari Kentucky bersikeras mereka melakukannya.

Undang-undang pengeluaran jangka pendek juga akan menyediakan sekitar $28,6 miliar bantuan bencana bagi mereka yang pulih dari Badai Ida dan bencana alam lainnya, dan membantu mendukung pengungsi Afghanistan dari perang 20 tahun antara AS dan Taliban.

“Ini adalah hasil yang baik, yang saya senang kita selesaikan,” kata pemimpin mayoritas Senat Chuck Schumer. “Dengan begitu banyak hal yang harus diurus di Washington , hal terakhir yang dibutuhkan rakyat Amerika adalah menghentikan pemerintah”.
Setelah pemerintah didanai, meskipun sementara, Demokrat akan mengalihkan perhatian penuh mereka pada kebutuhan untuk menaikkan batas pinjaman federal, yang sekarang mencapai $ 28,4 triliun.

AS tidak pernah gagal membayar utangnya di era modern dan secara historis, kedua belah pihak telah memilih untuk menaikkan batas. Demokrat bergabung dengan mayoritas Senat Republik dalam melakukannya tiga kali selama kepresidenan Donald Trump. Kali ini Demokrat ingin mengurus kedua prioritas dalam satu RUU, tetapi Senat Republik memblokir upaya itu Senin.

Menaikkan atau menangguhkan batas utang memungkinkan pemerintah federal untuk membayar kewajiban yang sudah terjadi. Itu tidak mengizinkan pengeluaran baru.

McConnell berpendapat bahwa Demokrat harus meloloskan perpanjangan batas utang dengan alat anggaran yang sama yang mereka gunakan untuk mencoba meloloskan upaya $3,5 triliun untuk memperluas program jaring pengaman sosial dan mengatasi perubahan iklim.

Dia mengulangi peringatan itu ketika Senat dibuka pada hari Kamis, bahkan ketika Demokrat telah melabeli opsi itu sebagai “nonstarter.”

“Kami dapat mendanai pemerintah hari ini karena mayoritas menerima kenyataan. Hal yang sama perlu terjadi pada batas utang minggu depan,” kata McConnell.

Demokrat DPR mendorong melalui RUU yang berdiri sendiri Rabu malam yang akan menangguhkan batas utang hingga Desember 2022. Schumer mengatakan dia akan membawa langkah itu ke lantai Senat, tetapi RUU itu hampir pasti akan diblokir oleh filibuster Republik.

Argumen yang dibuat di kedua kamar tentang plafon utang mengikuti tema yang sama.

“Anda lebih tertarik untuk menghukum Demokrat daripada mempertahankan kredit kami dan itu adalah sesuatu yang membuat saya sangat sulit untuk memahaminya,” Ketua Komite Aturan DPR Jim McGovern, D-Mass., mengatakan kepada Partai Republik. “Gagasan untuk tidak membayar tagihan hanya karena kami tidak menyukai kebijakan (Biden) adalah cara yang salah.”

Tanpa gentar, Partai Republik berpendapat bahwa Demokrat telah memilih untuk menerobos prioritas politik mereka sendiri dan dengan demikian bertanggung jawab untuk menaikkan batas utang mereka sendiri.

“Selama mayoritas Demokrat terus bersikeras menghabiskan uang, Partai Republik akan menolak untuk membantu mereka mengangkat plafon utang,” kata Rep. Tom Cole, R-Okla.

Departemen Keuangan telah mengambil langkah-langkah untuk menghemat uang tunai, tetapi begitu uang itu habis, ia akan dipaksa untuk mengandalkan pendapatan yang masuk untuk membayar kewajibannya. Itu kemungkinan berarti penundaan pembayaran kepada penerima Jaminan Sosial, veteran dan pekerja pemerintah, termasuk personel militer. Pusat Kebijakan Bipartisan, sebuah lembaga pemikir, memproyeksikan bahwa pemerintah federal tidak akan mampu memenuhi sekitar 40% pembayaran yang jatuh tempo dalam beberapa minggu berikutnya.