Brinkmanship Politik yang Tak henti-hentinya Mendekatkan AS ke Default

Brinkmanship Politik yang Tak henti-hentinya Mendekatkan AS ke Default – Demokrat dan Republik harus memutuskan dalam satu atau dua hari ke depan seberapa jauh kebuntuan mereka atas batas utang Amerika Serikat, yang mendorong negara itu mendekati default bencana.

Brinkmanship Politik yang Tak henti-hentinya Mendekatkan AS ke Default

 Baca Juga : Kongres Meloloskan RUU Untuk Mencegah Penutupan Sebagian Pemerintah

irregulartimes – Ahli strategi Wall Street memperhatikan gejolak politik, memperingatkan ada bahaya yang berkembang untuk pasar keuangan karena jam semakin dekat ke 18 Oktober, tanggal di mana Menteri Keuangan Janet Yellen mengharapkan negara mencapai batasnya pada utang negara.

Pelanggaran plafon utang semakin “sedikit terlalu dekat untuk kenyamanan,” tulis ahli strategi TD Securities Priya Misra dan Gennadiy Goldberg dalam sebuah catatan kepada klien Selasa.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer akan memaksakan pemungutan suara Rabu – percobaan ketiganya dalam sembilan hari – tentang apakah akan mengambil tindakan menangguhkan plafon utang negara hingga Desember 2022. Partai Republik, seperti yang mereka lakukan dua kali terakhir, berjanji untuk memblokirnya. .

“Kami tidak memberikan suara dengan cara apa pun untuk membantu menaikkan plafon utang,” kata Senator Mitt Romney dari Utah, seorang Republikan yang terkadang bekerja dengan Demokrat. “Sebagai sebuah kelompok, kita semua bersama-sama.”

Pertemuan Biden

Sementara itu Presiden Joe Biden akan mengadakan pertemuan Gedung Putih dengan para pemimpin keuangan dan perusahaan untuk menyoroti bahaya gagal bayar yang menjulang. Dewan Penasihat Ekonomi Gedung Putih memperingatkan bahwa, dalam peristiwa seperti itu, tidak hanya akan terjadi krisis ekonomi, tetapi pembuat kebijakan fiskal akan tertatih-tatih dalam merespons – tidak seperti cara mereka mendukung keluarga Amerika selama pandemi.

“Pemerintah federal hanya bisa mundur, tidak berdaya untuk mengatasi pusaran ekonomi,” Cecilia Rouse, kepala CEA, dan anggota dewan lainnya menulis.

Schumer pada hari Selasa kembali menolak menggunakan pendekatan legislatif yang memakan waktu, yang disebut rekonsiliasi, yang akan memungkinkan Demokrat untuk menaikkan plafon utang tanpa dukungan Partai Republik.

“Rekonsiliasi adalah proses yang berbelit-belit dan berisiko, dengan default dan downgrade melayang di atas kami,” kata Schumer.

Secara tradisional, menangguhkan atau menaikkan plafon utang telah menerima, dukungan bipartisan. Kali ini, Schumer berpendapat, Partai Republik setidaknya harus “keluar dari jalan sialan” dan bukan upaya filibuster Demokrat.

Partai Republik, bagaimanapun, belum terpengaruh dan Demokrat mungkin akan segera kehilangan sama sekali pilihan rekonsiliasi, jika mereka belum melakukannya.

“Saya tidak berpikir itu mungkin pada garis waktu yang tidak akan membahayakan kepercayaan penuh dan kredit Amerika Serikat,” kata Senator Mark Warner, seorang Demokrat Virginia, Selasa.

Seorang pembantu GOP mengatakan Demokrat masih punya waktu untuk rekonsiliasi, yang menurut dua mantan pejabat anggaran Republik dapat diselesaikan dalam waktu sekitar dua minggu, tetapi mereka harus memulai prosesnya Rabu atau Kamis.

Rekonsiliasi, kata Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, adalah satu-satunya pilihan karena Partai Republik tidak akan setuju untuk menaikkan utang karena Demokrat merundingkan pajak mahal dan rencana pengeluaran Biden.

“Mereka punya banyak waktu untuk mengeksekusi kenaikan plafon utang dan memilih untuk tidak melakukannya,” kata McConnell kepada wartawan setelah pertemuan tertutup Senat Partai Republik. McConnell bersikeras masih ada waktu.

Biden mengatakan Selasa malam bahwa “kemungkinan nyata” adalah bagi Demokrat untuk sementara dan secara sepihak mengubah aturan Senat untuk mencegah filibuster Republik dan meloloskan penangguhan utang dengan suara Demokrat. Senator Joe Manchin, seorang Demokrat Virginia Barat, bagaimanapun, telah menentang mengubah aturan filibuster dan Schumer ketika ditanya tentang hal itu hanya mengatakan dia fokus pada pemungutan suara besok dan itu adalah cara terbaik untuk menyelesaikan masalah ini.

Pada hari Rabu, presiden akan memimpin pertemuan kepala eksekutif dan pebisnis lainnya “tentang kebutuhan untuk segera mengatasi batas utang dan konsekuensi yang merusak bagi keluarga Amerika, usaha kecil, dan ekonomi jika penundaan yang tidak perlu berlanjut lebih jauh,” The Gedung Putih mengatakan pada Selasa malam.

Pasar

Pasar keuangan, bagaimanapun, bisa segera merasakan konsekuensi dari default yang menjulang.

Brinkmanship dapat memicu aksi jual saham, seperti yang terjadi selama kebuntuan batas utang 2011 yang menyebabkan S&P Global Ratings menurunkan peringkat utang AS, meskipun AS tidak pernah gagal bayar.

“Risiko pertikaian batas utang yang mengguncang pasar seperti yang terjadi pada 2011 kurang dihargai,” ahli strategi Wells Fargo Zachary Griffiths dan Erik Nelson mengatakan kepada klien mereka. Patokan pasar saham S&P 500 anjlok sekitar 15% selama imbroglio sebelumnya, meskipun penurunan itu kemungkinan diperburuk oleh kekhawatiran atas krisis utang Eropa yang sedang berlangsung, tulis analis Wells Fargo.

Investor dalam utang Treasury yang jatuh tempo sekitar tanggal gagal bayar potensial sudah menuntut kompensasi atas risiko tersebut dalam bentuk imbal hasil tagihan yang lebih tinggi. Tagihan yang lebih panjang biasanya membayar tarif yang lebih tinggi daripada yang lebih pendek, tetapi jatuh tempo pertengahan Oktober dan awal November sekarang memiliki hasil yang lebih tinggi daripada yang jatuh tempo kemudian.

Deirdre Dunn, direktur pelaksana dan co-head of global rates di Citigroup mengatakan pada panel Brookings Institution Selasa bahwa bank telah melihat dislokasi baru-baru ini untuk tagihan Treasury yang jatuh tempo di jendela sebanyak 20 hingga 25 basis poin.

“Saya mengharapkan peningkatan kegelisahan setiap hari yang berlalu tanpa resolusi atau setidaknya, perubahan nada yang berarti” kata Dunn.

Front Persatuan GOP

Sebagian besar peningkatan utang federal baru-baru ini – yang ditangguhkan selama dua tahun selama pemerintahan Trump – terjadi ketika Partai Republik mengendalikan Gedung Putih dan Kongres.

Meskipun demikian, para pemimpin Republik memperkirakan pemungutan suara bersatu yang akan memblokir Schumer dari memajukan undang-undang plafon utang yang disahkan DPR pada hari Rabu.

Senator Lisa Murkowski, seorang Republikan Alaska, mengatakan dia bimbang dan ingin membantu menemukan cara untuk meredakan situasi.

“Kami hanya harus memastikan bahwa kami bahkan tidak mendekati” default, katanya.

Namun, Partai Republik tidak berbicara alternatif pada hari Selasa, di luar mungkin kesepakatan untuk mempersingkat waktu yang diperlukan untuk menaikkan batas utang menggunakan rekonsiliasi, yang akan mencakup dua putaran amandemen tak terbatas di lantai Senat.

Satu ide dapat melibatkan persetujuan sebelumnya pada daftar singkat amandemen atau bahkan mengizinkan senator untuk meninggalkan kota sementara waktu terus berjalan, kata seorang ajudan GOP. Senat dijadwalkan untuk mengambil istirahat selama seminggu minggu depan.

“Mengenai masalah waktu, waktu selalu dapat didiskusikan,” kata Senator GOP Ted Cruz dari Texas. “Tetapi pemungutan suara plafon utang akan dilakukan dengan rekonsiliasi hanya dengan Demokrat.”